Jumat, April 10, 2009

Percakapan di sore hampir senja....


Sore tadi bis nemenin ponakan buat jajan di warung, trus liat tetanggaku yang kebingungan gitu.. mo negur bingung manggilnya apa (Laki2 tapi wanita...ya waria lah)..ya ak cuma senyum aja, dia bales senyum, tapi ga ninggalin wajah bingung ya makin mengkeret.. Ak suruh ponakan ku balik dulu...ak coba ajak ngomong...

Kak ega :
'Napa mba? kok bingung? (Braniin diri manggil mba, semoga ga marah..daripada mas, jelas2 keliatan gaya cewenya...)
Si Mba ':
'ini nyari anakku, kamu liat ga dek kmana??

Kak ega:
(ekspresi bingungnya ngelebihin mbanya.. pengen geplak kepala sendiri karena baru nyadar kalo jarang banget sosialisasi ma tetangga... bego..bego... masa bisa ga ngerti kehidupan tetangga sih.. mpe ga tau kalo mba ternyata punya anak......ntar mati sendirian lho ga, ga da yang bantu...hiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii...)

Untungnya muncul tetanggaku langsung nyahut....'Mb Shinta, itu loh vivi drumah bude Tin...' (bisa langsung lihat deh ekspresi leganya mba shinta..namanya mba shinta juga ak ga tau.. parah banget ya........ternyata si vivi anaknya toh, anak yang gemesin itu)
karena tadi dah ngajakin ngomong, ak langsung nyari tempat duduk nyaman buat ngobrol ma mba shinta....isi percakapannya kaya' gini (yah ga sama persis, tapi intinya gini)....

Mba Shinta:
Dek, km napa bingung toh mukanya?? mo nanya apa?? hehe..kita jarang banget ya ngobrol..malah ga pernah, padahal ak sering lho dek liat km ma anak mba mu belanja di warung..cuma ga enak mo negur....

kak ega:
'Kok pake ga enak sih mba, negur aja lagi mba, kaya' ak siapa aja..

mba shinta:
ya..km sih normal..ak kan ga..takutnya ntar dibilang sok akrab...

kak ega:
'apaan sih mba.. nyante aja lagi, ak yang ga enak, masa' lebih muda harus yang tua yang negur...(mb shinta cuma senyum aja)
'Mba, vivi anaknya mba?? dah brp taun umurnya mba??'

mb shinta:
'Iya..empat tahun.. napa mo nanya, keluarnya dari mana ya?? hahahahaha...(mb shinta langsung tertawa, yah ak juga langsung mesem2 sambil mikir gimana caranya ya..hehehe)

kak ega:
'mb adopsi ya?? ak pernah liat vivi..lucu banget...

mb shinta:
Yah ga munginlah ak adopsi, mana ada pihak panti asuhan yang percaya orgtua kaya' ak..padahal mereka tuh ga tau dek, kmi2 justru atinya jauuh lebih sensitif... Vivi anak temenku yang kerja jadi TKI di Arab.. dia ga mau jaga, malah kasi ke ak, minta bayar 2 juta...yah ak ambil kasian dek...parah ya mak kaya' gitu'

kak ega:
'vivi beruntung lagi mba punya mama kaya' mba, daripada kalo ma maknya ntar dibuang..iya ga???

mb shinta:
bener dek.... tapi bingung nih, ak bingung, vivi belum punya bapak.. tapi kalo punya juga bingung... masa temennya bakal bilang...jeruk ketemu jeruk dong hahahaha....



Itulah mba Shinta..nanggapin sesuatu dengan kebahagiaan...percakapan itu terus lanjut.. Mb Shinta nyadar kalo kehidupan dia kedepan belum tau kaya' apa... Makanya dia setengah mati kerja untuk Vivi..dia juga kasi alesan kenapa dia mau ngambil vivi, semata2 dia takut kalo nanti dhari tuanya akan sendirian, dia ga mau sendiri, pingin ada keluarga.. Dia masih bingung kalau2 nanti vivi bertanya kenapa dia milih jadi waria?? kenapa mamanya ga mau pelihara anaknya..Dia takut Vivi malu..

Percakapan di sore hari itu juga buat ak mikir.. Yang namanya ibu.. ga perlu harus melahirkan untuk jadi seorang ibu..contoh nyata aja mb shinta yang notabene bukan seorang ibu, tapi jelas2 punya mimpi besar untuk vivi.. Dia bahkan udah nyiapin bekal tabungan untuk vivi sekolah..moga2 aja Vivi ga malu punya mama seperti mba Shinta... Dia juga cerita kalo liat vivi tdur sering nangis sendiri, sedih liat vivi hidup justru bersama dia..tapi dia juga mikir ibunya Vivi toh rela jual anaknya hanya dengan 2 juta...trus ga pernah nanya2 kabar anaknya... Dia bahkan bilang, seandainya orgtua Vivi mau ambil lagi, walau sebenarnya ga sanggup, tapi dia rela yang penting vivi punya keluarga normal... ck..ck..ck...

Mata ak terbuka, kita ga bisa nilai seseorang hanya dari luarnya aja.. mb shinta toh manusia juga..Waria memang jadi pilihan hidupnya dia...Menjadi ibu pun pilihan hidupnya..ak dapat cerita dari tetanggaku yang lain kalo mba shinta rajin banget sholatnya..nah yang kaya gini sebaiknya kita serahkan sama Tuhan. Hanya Dia yang berhak mengadili kehidupan manusia.. sebagai manusia ya kita saling hargain...


9 komentar:

Joo Izzy mengatakan...

yaaahhh begitulah manusia, tapi ada beberapa hal yang seharusnya dibahas dengan jelas.
Apakah dengan baik dan berhati mulia saja sudah cukup, ato orang jahat akan masuk neraka...? siapa yang tau...?
mana yang bener sudah ada aturannya sendiri...
Tuhan maha segalanya..

kak_ega_punya cerita mengatakan...

@Joo.. thanks commentnya.. bener2.. maksudnya gini nih sebenernya, bukan soal amal baiknya Jo, tapi gimana mereka ngadepin seorang seperti mba shinta..sering dianggep sebelah mata.. seolah2 mereka bener org seperti mba shinta yang salah..

kalo soal amal baik atau buruk ga berani bahas oi.. Tuhan yang serba tahu itu....

T. Khairil Ahsyar mengatakan...

salam kenal ka' dari aq, anak seribu pulau yang lagi merantau di kampung orang...

kak_ega_punya cerita mengatakan...

@khairil: lam kenal juga.. thanks dah maen ke blog saya...

nietha mengatakan...

bener tuh kak ega, dont judge the book by its cover.

dwinacute mengatakan...

baik di mata manusia belom tentu baik di mata Alloh. tapi baik di mata Alloh sudah tentu baik di mata manusia gitu kan mbak. tapi kenapa ya banyak orang yg suka menghakimi orang lain hanya karena melihat sisi luarnya aja.
Bahagia..? bahagia itu bermula dari hati.

Antaresa mengatakan...

waaah aku agak sedikit ngga ngerti ama ceritanya...

Rudy mengatakan...

Umumnya orang-orang seperti mbak Shinta itu memang baik dan telaten meskipun notabene adalah seorang Waria tapi perasaan dan kasih sayang mereka tuh jauh lebih peka dibandingkan laki-laki normal.
Aku bisa mengatakan seperti itu karena dulu aku juga mempunyai P.De yang juga Waria tapi sekarang beliau sudah Almarhum.
P.DE aku ini orangnya sangat telaten bahkan mama aja masih kalah telaten ama beliau, tapi sayang Tuhan mengambilnya sebelum aku sempat membuat beliau bahagia,kenangan bersama beliau masih melekat dihati meski keberangkatan beliau sudah memasuki tahun ke-10...

aprillins mengatakan...

sumpah terharu banget baca posting yang ini.. -jual anak 2 juta itu gila banget..

ini lebih bikin terharu lagi..
-Dia bahkan bilang, seandainya orgtua Vivi mau ambil lagi, walau sebenarnya ga sanggup, tapi dia rela yang penting vivi punya keluarga normal... ck..ck..ck...

semoga aja kalo vivi besar nanti dia ga malu, dan seharusnya membanggakan shinta lebih dari orang tua aslinya. tanpa shinta entah vivi nantinya jadi apa.

Poskan Komentar

makasi udah baca ceritanya kak ega.. please give ur comment and let me know who you are.. sekali lagi makasi kawan :)