Kamis, April 02, 2009

ga adil banget


Tadi baca koran tentang kasus guru dkotaku yang namparin muridnya trus dilaporin ke polisi. Dikoran bilangnya Guru tersebut dituntut jaksa dengan hukuman 3 ½ tahun penjara. What the hell????

Sekarang gini aja, ak bukannya bela guru tersebut ya. Dari kacamata seorang guru, pasti ada sebab kenapa guru bisa segitu marahnya dengan seorang murid. Ga mungkin kan tiba-tiba ngamuk tanpa sebab.. kalau dari kasus diatas yang ak tau ceritanya langsung dari Sekolah yang bersangkutan, anak muridnya ribut di kelas, sudah diperingatkan beberapa kali tapi masih aja nekat. Makin ribut. Trus gurunya kesal, spidol dlempar ke arah muridnya, eh muridnya nyolot malah lempar balik ke gurunya (coba dipikir guru mana yang ga kesel????) ya mungkin kesabaran manusia ada batasnya. Khilaflah dia sampe nampar muridnya. Bukannya dulu kalo kita ga sopan ma yang lebih tua, orangtua kita pasti marah… sama aja kan….


Nah yang bikin bete, kok sampai 3 ½ tahun. Jaksa nya waduuuuh.. please deh.. ga pernah sekolah ya?? Ga pernah bandel ya??? Ngerasa ga pantes dimarahin guru ya??? Sebenernya persoalan kaya’ gini ga perlu sampai dmejahijaukan kan??
Sekarang saya liahat dkoran, Dtv, GURU jadi sorotan banget ya.. mukul murid langsung dberitain, nah muridnya yang bawa hape kesekolah dan ngerekam itu semua dibuat seolah2 bukan masalah.. hanya bisa geleng2 kepala saya.. Padahal dampak buruknya banyak lho seorang siswa bawa hape ke sekolah (smsan ma temen2nya pas jam pelajaran, dengerin musik keras2, kalo ga di awasin bisa mesum2an disana pyuuuuuuuuuh).
Coba deh kita ingat2 lagi kebaikan guru.. yang sebenarnya banyak banget kan?? Hanya 1 kesalahan bisa tak termaafkan?? Padahal sudah berapa kali kita sakiti perasaan seorang guru saat kita ga dengerin pelajarannya, ribut di kelas, ga buat PR?? Guru hanya manusia, yang hatinya juga bisa sakit, yang emosinya juga bisa lepas kontrol… So..pernah kah kalian memikirkan itu wahai murid2ku???
Kalau ini saja bisa dituntut 3 ½ tahun, bagaimana dengan para koruptor yang ngerugiin negara miliaran rupiah bahkan triliunan..otak2 kriminal yang seperti ini??? Semoga hakimnya bisa bijak…Guru itu pendidik.. pertimbangkanlah……

10 komentar:

nietha mengatakan...

setuju dengan kak ega, kalau dalam tahap wajar sebenarnya nggak salah kalau guru bertidank keras. Sekarang ini kelakukan pelajar juga sering diluar batas.
Oya kakega, awardnya dibungkus dulu ya? lagi mo perbaiki template, jadi mo cari tempat yang pas buat taruh awardnya

penulis basi mengatakan...

tapi seharusnya dalam ruang lingkup pendidikan itu ga boleh ada kekerasan :)

oh ya thanks juga yah dah berkunjung di blog saya :)

walaupun cuma di sajikan tulisan yang cukup basi :)

hehehehe

salam blogger ya, tetap semangat

Lala mengatakan...

Guru juga manusia...terusannya lupa *nyanyi mode on*

Mudah2an di masa mendatang tidak ada kejadian kek gitu lagi.

RCO mengatakan...

Ini urusan pidana, ya?
Waduh berat mau komentarnya.
Keadilan mang harus ditegakkan.
Guru sebagai pendidik memang berat tugasnya.

Seharusnya sejak awal penyaringan para calon pendidik lebih selektif sebelum oknum mengalami kejatuhan mental karena ulah muridnya sehingga mengakibatkan tindakan pidana.

Guru tetap baik. Tapi oknum tetap manusia biasa. ada kecenderungan berbuat salah.

J O N K mengatakan...

mmm, gimana ya, sekarang jadi pada manja kali ya, padahal kadang itu dibutuhkan untuk membuat anak2 jadi lebih deseplen ...

JengSri mengatakan...

Wah kak ega, gurunya juga salah karna dah melakukan kekerasan fisik. Namanya juga guru kudu sabaaarrrrrrrrrrrr banget :).

Rudy mengatakan...

Jadi seorang guru memang membutuhkan kesabaran yang Extra kalo nggak ya gitu jadinya....
Tapi ditampar gitu masih mending lho kak, coba kalo aku yang jadi guru nih...
Pasti udah tak WCW tuh murid biar kapok...
Udah untung diajari ilmu dan akhlak yang baik tapi masih aja kurang ajar...
Kalo dibiarin guru juga yang disalahkan,capek deh....
Mending orang tuanya dulu yang ngajari sopan santun ke anaknya sebelum dia belajar ilmu yang laen!!!!

bayu nugroho mengatakan...

mba, ini kurasa efek dari kasus2 terdahulu, dan mungkin juga ortu si murid punya kedudukan di masyarakat, jadi semena2lah digunakan kekuasaan itu, ud ga heran mba jaman sekarang kekuasaan dijadiin hal2 yang negatif...harusnya sih masalah ini musyawarah aja...guru itu juga punya keluarga, dan mereka tergantun dari penghasilan beliau, gimana nasibnya kalo ampe kek gini...

kak_ega_punya cerita mengatakan...

@nietha: setuju!! dalam tahap tertentu ada kalanya guru harus keras...

@penulis basi: mang ga boleh ada, tapi kalo ga tegas juga susah, anak sekarang moralnya banyakan ga kepake

@lala: terusannya gini: punya rasa punya hati, jangan samakan dengan pisau belati hehe

RCO: setuju kalo pke penyaringan... great idea

@jengsri: kalo anaknya keterlaluan, trus injek2 harga diri kita, gmn dong???

@rudy: bener..semua berawal dari didikan pertamanya, orangtua

@bayu: nah itu dia kekuasaan, skrg dah ga pke lagi yang namanya kekeluargaan.. geleng2 kepala...

Fauzan mengatakan...

Secara ga langsung, sebenarnya, udah kerasa 'keberpihakan' dalam tulisan ka Ega ini. Tapi itu ga salah, melihat suatu masalah dari sisi lain.

Karena persepsi orang berbeda2, dan media trlalu membesar-besarkan kasus yang semacam ini sehingga masyarakat awam langsung men-generalisasi kasus tersebut.

Sebetulnya beberapa kasus memang terjadi karena ulah murid yang kelewat bandel, tapi "oknum" guru itu pun menyikapinya dengan kelewat batas sehingga menimbulkan hal2 dan perlakuan yang tidak diinginkan.

Intinya, jangan langsung men-umum-kan masalah yang sebetulnya ga se'luas itu, sehingga kejadian seperti itu ga langsung ditekankan pada titel/jabatan/status sosial orang yang melakukannya (yg dlm kasus ini guru), tapi lebih kepada OKNUM itu sendiri yang mungkin belum bisa dan pantas untuk menjadi seorang Guru.

Semoga kita bisa mengambil pelajaran darinya.

salam kenal, Ka Ega...

:)

Poskan Komentar

makasi udah baca ceritanya kak ega.. please give ur comment and let me know who you are.. sekali lagi makasi kawan :)