Senin, September 30, 2013

What a life and how about life after death??

9 komentar
30 September 2013

9 Bulan udah ga ngeblog... kangen kah? saya lupa rasanya... yang saya tau saya hari ini ingin menulis.. Itu saja...

What a life?? Apa itu hidup?? dan bagaimana kita bisa bilang kita "hidup"?

Ini yang orang - orang disekitar saya mengganggap hidup adalah....
  • Punya masa depan baik (PNS!!!), luar biasa reaksi mereka saat saya memutuskan untuk tidak ikut tes PNS...  saya untuk pertama kalinya mengikuti kata hati kecil saya, yang entahlah mungkin suatu saat saya akan sesali.. tapi saya kali ini mau dengan gaya saya, rasa saya.... PNS bukan pilihan menarik buat saya... saya punya beberapa alasan... Saya merasa teman2 saya berubah saat menjadi PNS, mereka bukan lagi pribadi - pribadi yang saya kenal, bahkan kadang saya bertanya.. saya beneran pernah temenan sama mereka?? Alasan berikutnya, Saya Lelah.. saya sudah ikut berkali - kali, satu persatu teman saya diterima dan pada akhirnya saya mendengar mereka membayar tak kurang dari 75 juta rupiah... Saya ngga kaya, saya ngga punya uang untuk membayar sedemikian banyak... dan saya ga mau masuk neraka.. dosa saya sudah cukup banyak.. apalagi ditambah ini... 
Saya percaya rezeki Allah yang atur, tanpa PNS pun jika saya setengah mati jungkir balik bekerja, insyaallah saya bisa memenuhi kehidupan saya...  bisakah kalian paham?? dan stop memaksa saya dengan pandangan betapa bodohnya saya...  
dan ehm.. bolehlah sedikit bangga, sekarang saya 29 tahun.. Honor.. tapi punya jabatan wakasek :)
  • Menikah, punya anak! Luar biasa perhatian kalian untuk yang satu ini, tapi tidak dengan pandangan mata yang seolah - olah saya makhluk paling nista saat memutuskan  belum menikah... Bolehkah saya jujur saat saya bilang... itu bukan keinginan saya diumur saya 29 tahun ini.. salahkah???
Saya belum menemukan pangeran kamus saya.. dan yang kalian katakan adalah.. "Mau sampai kapan, nanti jadi perawan tua, susah punya anak...".. Lagi - lagi saya bolehkah bilang "saya sama sekali ga suka anak kecil, kecuali ponakan2 saya... dan toh saya sudah punya 600 anak yaitu siswa2 saya??" dan ya saya tau saya SALAH dan saya MINORITAS di mata kalian... 

Saya harap pandangan aneh untuk saya adalah DOA yang moga2 saya mendapatkan Pangeran Kamus saya yang benar2 saya impikan dan itu tidak salah di usia 29 tahun...

Bagi saya... HIDUP adalah....

  • Sesederhana menikmati teh tarik di malam hari....
  • Berbicara dengan bunda dari hati ke hati
  • Hadir di konser Suju di tiap tahunnya (suatu saat kalau saya menikah, suami saya wajib menemani saya, ada yang sanggup?? saya ga minta dibayarin, temani saya, itu saja!!)
  • Melakukan pekerjaan saya dari hati, dengan hati, penuh kebahagiaan...
  • Menjadi saya!! tidak kehilangan jati diri saya.... 
What a life after death??

Kawan... saya baru saja kehilangan kamu sahabat saya... umur 30 tahun.. My mamat.. yah mamat.. i always call you like that... and only you calling me with Megieeeeee with long tone.... 

when i saw you.. terbaring.. kaku.. i feel.. apa yang kamu rasa sekarang?? apa yang belum kamu capai sayang?? sudahkah kamu mendapatkan mimpi kamu?? sudahkah kamu hidup seperti yang kamu inginkan?? sudahkah kamu menjadi kamu???

Saya menangis saat itu, karena saya kehilangan kamu.. dan jujur karena saya ketakutan... apa yang terjadi jika saya meninggal nanti?? mimpi apa yang belum saya capai?? dan sudahkah saya menjadi saya??

Maka saya memutuskan untuk hidup ala saya.... Gaya saya... dan menjadi diri saya...

maka, saudara, kawan, teman... biarkan saya bekerja dengan hati saya... mencari pasangan dengan mimpi saya.... salahkah?? Toh hidup memang pada akhirnya selalu dinilai benar dan salah di mata orang.... Saya harap di mata Guru Besar saya yaitu Engkau ya Rab yang paling memahami saya... toh Guru hadir untuk memahami murid - muridnya kan??