Selasa, Oktober 16, 2018

Lets Fight

0 komentar
Dear my best friend.....

Tulisan ini ga akan merubah kondisi yang kamu hadapin..Aku sangat tau itu... Tapi, aku hanya ingin menulis malam ini, tentang kamu, tentang sahabat yang ternyata aku sayangin banget... Dan you know what?aku baru realize kemaren....

Saat kamu, sahabatku, manusia paling ceria di muka bumi... aku mendengar kamu sakit.. Sakit yang ga pernah aku bayangkan ternyata akan menimpa orang disekitarku.. Kamu tau, aku ga menyangka aku akan menangis sejadi jadinya... No, ini ga adil, kamu ga bisa sakit seperti itu... Ga boleh ga boleh dan ga boleh....

Aku saja yang mendengar sesakit ini rasanya.. Apalagi kamu yang menghadapinya... Takutkah kamu sayang? Apa sebenarnya yang berkecamuk dihatimu sayang?
Sakit pikiranmu dan sakit badanmu.. Aku tak tahu.. Membayangkannya saja aku tak berani sayang...
Aku sama sekali ga tau apa yang harus aku lakukan untuk menghiburmu... Aku hanya bisa bilang sayang, kamu harus kuat.. Kamu bisa!! Hajar penyakit itu, sama dengan caramu menghadapi mereka mereka yang dulu mengganggu kita....

Sahabatku...
Sesakit apapun dirimu, satu yang aku minta padamu... Tetap percaya padaNya... Jangan mempertanyakannya sayang.. Allah pasti punya rencana hebat untukmu.. Aku tau mungkin ini terdengar klise.. Tuhan memilihmu karena dia tau kamu kuat.. Itu yang selalu aku ingat tentangmu sahabatku.. Kamu kuat kamu hebat! Aku sering mengagumi cara pikirmu yang kesannya suka suka tapi kamu punya tujuan dalam hidupmu...

Sayang, kita hadapi sama sama... Aku tak bisa mendampingimu, tapi doa ini tak pernah putus sayang... Ternyata aku sangat menyayangimu... Betapa saat aku menulis blog ini, aku merindukanmu... Aku ingin menggenggam tanganmu, dan kita sama sama bilang "Damn Cancer!! i can face it!!

Sayang, Berjuanglah.. berjuang untuk semua orang yang menyayangimu..Berjuanglah sayang...
Tunjukkan pada penyakit itu, dia salah datang padamu, dia tak kan menang, Hajar sayang hajar!
Ah andai saja aku bisa mendatangimu saat ini... 

Aku beberapa hari ini sangat cengeng sayang.. Aku rindu.... Aku bodoh sekali saat melewatkan kesempatan bertemu denganmu.. 
Tapi percaya deh, saat waktunya tiba, aku akan datang, disana, kamu boleh marahin aku sepuasnya.. boleh sebel sama aku sepuas yang kamu bisa.. Lalu, izinkan aku untuk memelukmu sayang... 

Janji sama aku kita sama sama berjuang.. Kamu dengan penyakitmu, aku dengan doaku yang tak pernah putus untukmu....
Dari aku yang merindukan tawamu....... izinkan aku tetap menjadi sahabatmu sebodoh apapun aku....

Selasa, Oktober 09, 2018

Broken Heart Posting

0 komentar
Kamu tau kenapa saat ini aku belum menikah???
Kamu tidak tau bukan.. Lalu kenapa kalian menjudge "Kapan nikahnya?"

- Udah Ega tunggu apalagi
- Udah Ega ga usah milih milih 
- Udah Ega banyak kali syaratnya

Hey people, saya nyakitin kalian dengan saya ngga menikah?? Saya merugikan kalian??
Kalau kalian mau tau nih, Siapa yang ga pengen nikah coba? Punya anak? hidup bahagia dengan adanya suami yang selalu siap untuk kalian 24 jam.... siapa yang ga pengen??

Tapi saya sama sekali ga tau rencana Tuhan untuk saya.. Saya masih berusaha berdamai dengan kenyataan bahwa saya belum menemukan pendamping hidup saya.. Tolong, jangan kalian tanyakan kepada saya dengan pandangan menghakimi kalian itu.. Saya ga mau meragukan Allah.. Saya ga mau marah sama Allah... Tapi, kalian selalu bertanya dan bertanya... Hingga akhirnya saya bertanya pada Allah.. Apa maumu ya Allah?Apa rencanamu....

Saya menyesal bertanya itu... Siapa saya?? Lalu dimana kalian saat saya menyesal? Taukah kalian satu detik pertanyaan kalian itu membuat satu hari hidup saya jadi sangat bad mood....



Ini postingan patah hati saya.. Bukan karena Cinta,tapi karena makhluk makhluk yang tidak punya perasaan dan merasa dirinya paling hebat dengan sudah menghakimi seseorang...
Kalau kalian anggap itu doa buat saya, BOHONG!
itu bukan doa.. Kalau doa, itu antara si punya keinginan dengan Sang Maha Pemberi Segalanya.. 

Bukankah doa itu pribadi, bukankah cukup kalian mendoakan saya dalam diamnya kalian? Kalau doa adalah dengan bertanya sekeras mungkin lalu semua mata dan kepala menoleh ke saya... Saya tidak mau doa itu.

Saya sampai saat ini masih menjaga rasa percaya saya sama Allah, bahwa Allah akan memberikan yang terbaik untuk saya... Tolong, jangan kalian rusak rasa percaya saya sama Pencipta saya...

Uruslah hidup kalian baik baik.. Semoga kehidupan pernikahan yang kalian agung agungkan itu benar benar bahagia.....



Jumat, Oktober 05, 2018

Never Expected

4 komentar
Hollaaaaaa..... 
Udah berabad banget ga nulis Blog.... Kali ini rasanya pengen nulis, saya rindu..  bukan rindu untuk nulis.. tapi saya Rindu sama mereka. Yeah mereka,  "my little devils a.k.a murid murid saya"... 

Jujur, saya ga nyangka ini bakal kejadian sama saya... Sekarang saya ada di Medan untuk sertifikasi guru yang mengharuskan saya ada di Medan selama satu bulan penuh.. Well, waktu saya menerima kabar ini, dalam pikiran saya, oke, ini bakalan seru.. Saya bakal dapat ilmu baru dan bisa istirahat dari rutinitas saya ngadepin skolah dan little devils itu...

Siapa yang ga senang cobaaa..., Saya ga bakal lihat resenya mereka, bertingkahnya kelakuan mereka yang seringnya bisa bikin kolesterol, darah, gula naik secara bersamaan... Ngebayangin itu bikin saya makin semangat berangkat, beli koper, nyiapin semua perlengkapannya... 

Dan...disini saya..Medan! Horas!
Saya berada di Kota yang super panas, super keras.. dan pada akhirnya saya bisa tau kenapa istilah "Supir Medan" bisa muncul... Beuuuuh, hidup dijalanan ternyata super keras cuy, yang berani dan nekat di jalan yang bisa hidup.. Kalau bawa motor masih takut takut jauuuuh jauh dari jalanan, kalau ga mau kena libas kau!
Ah saya sudah terkontaminasi logat medan... 😰😰😰

3 hari pertama, saya masih penyesuaian.. Nyesuain diri lagi jadi anak kost.. bedanya saya anak kost paling TUA sekarang.. Saya dari awal udah siapin diri saya kost sekarang ya ga bakal sama dengan kost saya dulu.. Jadi saya sama sekali ga BAPER dan ga MEWEK juga.. tahan bantinglah! 

Sehabis 3 hari dan hari -hari selanjutnya, saya ngerasain semuanya beda.... Ada yang hilang dihati saya... saya rasakan sesuatu yang bikin saya ga nyaman dan sesak di dada saya... Dan volllaaaaa... saya temukan jawabannya... 
Saat saya ke kampus di hari Senin dan saya lihat anak2 skolah yang berlarian masuk ke sekolah, tiba tiba dada saya nyess.. dan saya jadi mewek.. Yeah ini yang terjadi, Saya rindu suara larian anak2 yang terlambat ke sekolah karena mau upacara... Saya rindu sapaan mereka, saya sangat rindu dengan senyum mereka.... Saya rindu murid murid saya.... 



                                                                              RINDU!!

 





MY BODYGUARDS! PRESIDEN AJA KALAH BANYAK BODYGUARDSNYA
   





Entah kenapa, saya ga tau apa ikatan batin atau karena story mellow saya di instagram, hari itu beberapa murid murid saya hubungin dan kasi semangat ke saya... Mereka bilang mereka rindu... bahkan ada yang bilang "Ibu pergi disaat kami lagi sayang sayangnya"... 

Saya tau banget mereka becanda, tapi yang mereka ga tau becandanya mereka semakin membuat saya ingin pulang... Saya rindu mereka dan sekolah.. Saya lebih memilih capek disekolah sampe malem daripada saya harus berkutat duduk di kampus dri pagi ketemu sore.... 

Saya sama sekali ga nyangka kalau bisa serindu ini.. Mungkin selama 11 tahun ini saya ga pernah benar2 jauh dari mereka... ga nyangka bahwa saya lebih memilih melihat kenakalan mereka di kelas... 
too much mellow today...Tapi yah ga nyangka bakal kejadian.... 

Hahaha tapi saya sempat tertawa sendiri tadi, ini nih kalo udh nyampe skolah, saya rasa saya bakal nyesel banget buat tulisan di blog ini... karena Tanduk saya bakal muncul saat saya liat nakalnya mereka....

Tapi kiddos, izinkan saya bilang "SAYA SAYANG KALIAN......RINDU, SUMPAH!!"

Sabtu, November 26, 2016

RASA

1 komentar
Ini soal RASA... Maka, bacalah dengan RASA... Penuhkanlah HATI dengan RASA.. yang akhir akhir ini sering hilang karena DEBAT KUSIR seolah olah kitalah yang paling BENAR....

Realita  : Saya Guru, Jam Kerja Pagi - Entah bila bila
Gaji      : Biar saya yang tau, pait manis saya telan!

Lalu... Apa indahnya jadi GURU... Saya ga mau muluk muluk... TAPI sering bertanya dalam hati kenapa saya jadi GURU, Kenapa saya ga berhenti... Maka, hari ini ingin saya ungkapkan..... 

Saya belum sanggup meninggalkan sapaan pagi yang selalu saya terima...  bekerja beda suasana di tiap harinya.. Kadang Bahagia saya selangit, namun bisa di jam berikutnya Emosi saya membukit... 
Saya belum sanggup meninggalkan Jiwa jiwa muda yang membuat saya ikut muda.. Yang membuat saya belajar tentang banyak jiwa, banyak cerita, banyak realita yang kadang bikin kaget, bikin whuaaa, bikin miris, menangis tapi juga bisa tersenyum tipis.... 

Ini dunia mereka, dunia anak2 yang selalu berbeda tiap Zamannya.. Kadang saya lelah harus banyak belajar tentang mereka.. Saya yang harus masuk kedunia mereka, bukan MEREKA di dunia SAYA...










Maka mulailah saya belajar segala kata KEPO, BAPER, MAGER, KRIK KRIK.. yang kadang saya butuh googling untuk tau semua itu.... Bagaimana saya harus banyak menyaring dan beri pengertian mana yang baik dan tidak.. mudahkah?? Tidak.. 

Saat saya tak paham tentang mereka, maka siap siaplah jauh dari mereka, karena Mereka butuh untuk dimengerti, lalu BERHASILKAH saya?? seringnya saya GAGAL, karena sungguh tidak mudah memahami tiap Jiwa... 

Lalu, kenapa tidak berhenti??
Alasan paling besar adalah saya belajar untuk bisa BAHAGIA buat orang lain.. Ayolah, jujur saja jarang sekali kita bisa bahagia untuk orang lain, seringnya IRI, seringnya ga suka... Saya masih begitu dengan orang lain.. Tapi, dengan murid saya, Saya belajar untuk kerja lebih keras, Lalu saat mereka BERHASIL, saya bahagia.. sangat... bahkan masa depan mereka tanpa saya disana, Tapi saya tetap BAHAGIA... 

Itu uniknya jadi GURU...




Tapi Ga, gaji guru kan kecil??
Ya... banget! Lalu, Saya tetap KAYA.. saya punya MEREKA, yang sayang saya tanpa syarat, yang menggantungkan masa depannya dan mempercayakannya pada saya.. Duit?? Saya tau Tuhan tidak tidur, maka usaha saja, sekeras mungkin, serahkan padaNya, sisanya biar Tuhan lah yang atur.... 

Berkali kali keinginan untuk mundur itu ada.. SELALU... dan berkali kali LULUH saat mendengar sapaan IBUUUUUU, MAMAAAAAK, EMAAAAK, MAMIIIII... Lalu saya bisa apa???

Saya belum SANGGUP meninggalkan semua itu..Maka, disini saya, masih menjadi GURU, dan berharap jadi yang bisa diandalkan oleh Mereka, jadi seseorang yang bisa mereka banggakan.. bahwa mereka pernah memiliki Guru yang tidak hanya jadi Guru, tapi Teman, kawan, Lawan debat, dan KELUARGA... 

Untuk guru guru saya, terima kasih akan rasa sayang tulus yang membuat saya bisa menjadi TULUS untuk mereka murid murid saya... SELAMAT HARI GURU, saya MEGA, dan saya GURU!!