Senin, April 06, 2009

Mental Juara


Semalem bis nonton Liga Inggris Manchester United vs Aston Villa.. mang bener ya..dalam sepakbola, kita ga bisa tau siapa pemenangnya sampai peluit akhir dibunyikan.. itu yang terjadi semalem.. kirain Hasil pertandingan bakal seri (sempat kecewa juga bisnya 2 pertandingan sebelumnya MU kalah mulu).. eh ga taunya menang... wah bener2 perjuangan... Tapi bukan tentang pertandingan semalam yang pengen ak bahas di blog ini.. tapi gimana mental seorang juara yang pengen ak kupas...

MU tuh mang team yang org2 di dalamnya punya mental2 juara.. mereka berjuang mpe peluit akhir berbunyi (ingat ga final liga champion 99... 2 menit terakhir dari yang ketinggalan bisa menang..waw!! moment yang ga bakal ak lupa)... nah mereka udah tertanam semangat juara, ga da tuh yang namanya menyerah..itu hal tabu buat mereka.. ak pengen banget punya mental juara..berjuang dengan semua kerjaan yang dilimpahkan ke ak.. ga mudah putus asa apalagi pke bumbu mewek sana sini.. Untungnya aja didikan yang ak terima selalu ga kenal kata menyerah, setiap hidup yang dijalanin selalu punya target2 yang harus dcapai (walaupun ga semuanya tercapai), bapak ngajarin untuk selalu positif, berjuang plus berdoa (ga da tuh yang namanya ngandelin nama bokap apalagi nyogok sana - sini... aih jijay amit2 jabang bayi.. moga ga kegoda!!), ak dilatih untuk ga mudah nyerah, dulu ak anggap ajaran bapak keras, ternyata manfaatnya gede banget...

ini yang ak rasain sekarang murid2ku ga punya.. semuanya serba pasif.. ak ga bisa liat keaktifan mereka, semuanya serba di dorong dengan paksaan.. motivasi mereka kurang banget (ak benci sistem remedial-pengulangan2.. ak juga benci sistem paket b atau c bagi yang ga lulus- kalo ga lulus itu resiko.. mang banyak yang ga lulus karna mang kurang berusaha- tapi ak juga ga suka kelulusan ditentukan hanyA dari nilai UN.. pihak sekolah ga punya kuasa.. padahal kami yang tau seluk beluk ttg anak itu!!) ternyata banyak mengeluh kak ega ini :)

Ak pengen murid2ku punya semangat juang yang tinggi.. sebelum bener2 final..ga da yang nyerah, ngerasain yang namanya berjuang.. punya mental untuk maju!! Ak pernah yang namanya ga punya semangat (palagi saat2 mulai kuliah) nyeselnya belakangan, kenapa ga dari dulu2 fokus..ak ga mau murid2ku ngalamin penyia2an waktu yang ak dulu lakuin.. mereka harus lebih baik dari ak.. ak akan bangga..

Jujur aja, terlepas dari prilaku2 pesepakbola dluar lapangan hijau yang kadang aneh, tapi lihat mereka saat dlapangan.. bener2 mpe detik2 penghabisan (MU sering buat ak takjub), Lihat David Beckham dengan prestasinya (Liga inggris, spanyol, amerika, bahkan sampai italia)... kalo hanya ngandelin tampang ga mungkin mpe seperti itu (mangnya artis sinetron)..dia punya mentalitas juara (ingat ga zaman inggris kalah di piala dunia 98 dan dia dijadikan kambing hitam..lihat dia bangkit dari cemoohan pendukung Inggris bahkan MU.. mulai dari teriakan huuuuuuuuuuuuu sampai memperoleh standing applaus...

Atau Christiano Ronaldo yang tetap semangat tanding meski pernah dapat sorakan hinaan dari fansnya Inggris karena buat Rooney dkartumerahkan pada piala dunia.. dia malah buktikan dengan 33 gol di Liga Inggris padahal bukan striker terlepas dari aksinya yang kadang2 nih suka diving...

Ato dulu Liverpool yang tertinggal 0-3 menjadi 3-3 eh malah kemudian juara lewat adu pinalti.. luar biasa kan semangat juangnya

mereka2 itu adalah mental2 juara... ak suka setiap nonton lihat semangat juangnya.. (sorry buat sepakbola Indonesia..jarang banget kalian buktikan dengan tertinggal bisa menjadi menang!! semangat juang kita mang kalah jauh dari pesepakbola luar... mental kita seringkali dibilang mental tempe.. lembek.. buktinya aja nih, kok sampe ada RS yang udah nyiapin ruang2 khusus buat caleg2 yang bakal sakit jiwa jika kalah.. ga lain ga bukan kita ga punya mental kuat.. itu bukan mental juara, tapi mental2 ambisius yang bablas!!

Moga jadi pelajaran juga buat saya ga gampang nyerah!! kata mama ega nih "go go Chaiyo!!" kalo ak sih balesnya 'Ganbate Mam!".. nanti kita akan raih kemenangan seperti gambar2 dibawah ini.....




7 komentar:

J O N K mengatakan...

jiah hal yang paling saya benci adalah ketika liverpool menang atas milan di final LC 2005, saya kan milanisti hikhikhik ...

ayo tanamkan mental juara ke anak didiknya , ka :D... Kak Ega pasti lebih tau gimana caranya :)

bosshary mengatakan...

Saya mah... bobotoh persib.. he..he.. jadi dukung sepakbola Indonesia se-hancur apapun sistem sepakbola Indonesia.

JengSri mengatakan...

JS Gak fans sama MU kak Ega!!!!!!!!!

opung chikal mengatakan...

long live MU

dwinacute mengatakan...

Assalamualaikum....
kedatenganku di suguhin club sepak bole eh salah bola... hiakakakkaka
waduh baru dateng udah ngakak kagak sopan ah.. cep..cep..cep yang kalem.
Kak ega cuman mo bilang selagi kita hidup selagi itu perjuangan dibutuhkan..
hiahahahah udahan ah salam kenal yach...

Lala mengatakan...

Yach mungkin karena pengaruh budaya Jawa juga ya, alon alon asal kelakon. Jadinya semangat juang dan berkompetisi murid murid kak Ega kurang. Harus di charge dengan reward dulu kali hehehe...

Rudy mengatakan...

Manchester United???
Udah pasti rajanya sepak bola di Liga Inggris donk, disana kan banyak sodaraku yang jadi pemainnya diantaranya nih ya kak ada mas Ron-ron (Ronney), mas Taman (Jie Sung), mas kurus (Teves) dan yang terakhir nih yang paling aku jagokan dalam setiap pertandingan penting mas Dodo (CR7) gitu loh!!!!
Hehehe...

Poskan Komentar

makasi udah baca ceritanya kak ega.. please give ur comment and let me know who you are.. sekali lagi makasi kawan :)