Rabu, April 22, 2009

Generasi selanjutnya... akankah itu???


Akhirnya selesai juga ngawasin ujian, kalo SMK kan cuma 3 hari...hari ke 2 ga da masalah... kaya'nya dah jago2 bahasa Inggrisnya hehe.. nah yang hari ke 3 mukanya pada mengkerut semua..mungkin Matematika masih jadi momok yang paling menakutkan buat mereka.. waktu 2 jam masih banyak yang lum selesai.. ak cuma berharap nantinya tingkat kelulusan lebih bagus...Semoga ya Allah!!
Nah Sore nya baru aja selesai nemanin mama ikut arisan keluarga. Baru ngeh kalo udah hampir setengah taunan ga pergi arisan. Dulu, waktu almarhum bapak masih ada ga bakal bisa bolos dari arisan. Kalo ga pergi bapak bilang gini “ia, gapapa ga pergi, ntar kalo kak ega nya meninggal, ke kuburannya pergi sendiri”. Wuiiiiiiiih, itu udah ancaman paling berat dari bokap hehe. Rasanya sebenarnya nyaman kalo ngumpul, tapi ada aja yang ngalangin buat pergi. Pas disana, ternyata sepupu2 seumuran pada ga pergi, so jadilah kak ega ini anak bawang disana. Bener2 diperlakukan layaknya anak kecil. Pengen teriak….. “Haloooo…I’m 26”. Hihihi. Anak bawang banget kan????
Jadi cuma ikutan senyum, ngakak, mesem, gitu deh. Trus tiba2 ada anggota keluarga ku, yang nyeletuk, kira2 dialognya gini:
si Om:
“kak, gimana, udah bener2 sreg jadi penerus kami??”
Kak ega:
“generasi apaan Om?? Generasi biru?? (langsung inget Slank..peace!!)
Si Om
“Bukan Darah biru kak ega… “(Yah…si Om ga nyambung….ak mesem aja, harap maklum beda generasi)

Si Om
“Maksud Om..generasi guru…liat dong kak, keluarga kita kan guru semua”
Kak Ega
“Oh ya ya.. kak ega ga nyadar”…siap…siap..” (Ternyata setelah ak itung2.. tante dan omku hampir sebagian besar guru yah paling tinggi kepsek, ada 9 orang….ak keluarga besar, kalo dah ngumpul, kalah deh orang sekampung)



Ternyata mungkin ini yang buat ak nyaman jadi guru, udah turunan rupanya. Kalo ada yang bilang ada darah seni yang ngalir di tubuh anak kalo papa mamanya juga bidang seni, nah ak ada darah didik yang mengalir disana..hehehe maksa ya…
Jadi guru juga sekarang enak kan. Udah mulai diperhatikan, fasilitas dah mayan banyak, dan moga2 aja tidak menjadikan pribadi – pribadi yang congkak atau yang sewenang – wenang. Kalo itu sih ak bilangnya itu oknum guru (ingat ya OKNUM!!). Jangan karena 1 berbuat semua kena getahnya…..
Dah pada tau lum lagu wajib hymne Guru yang syairnya gini:
Engkau patriot pahlawan bangsa
Tanpa Tanda Jasa…..

Udah diganti lho, jadi:
Engkau Patriot Pahlawan Bangsa
Membangun Insan Cendekia….

Katanya nih, guru udah dapat banyak tunjangan dan penghargaan dari pemerintah jadi syairnya udah ga cocok lagi dan harus diganti… nah kalo bagi ak sendiri, penghargaan terbesar kalo liat murid2ku nyaman dengan keberadaan ak, atau paling ga nih yang udah lulus trus ketemu lagi, masih nyapa “Ibu, masih ingat saya ga??kangen ma Ibu…” itu udah cukup….

22 komentar:

Ivan@mobii mengatakan...

Wieh ancamanx sang bpk kok sama yah?? Magkax gak bs bolos!! D kluarga ku yg jd guru cma ada 1... Yg lain pada bikin usaha mandiri... Salut bt kak ega yg keluarga ya banyak jd guru.. Bsa bikin pinter nak bngsa indonesia. Tetep semangatnya bu guru..

kak_ega_punya cerita mengatakan...

wah orangtua kita kompakan ya hehehe

RCO mengatakan...

Iya, ya... kenapa syair tu diganti....

Dulu waktu dengar pas baru diganti syair rasanya aneh.....

Sekarang gak aneh lagi, karena gak pernah dengar.... hehehehe.... ngawur lagi....

Cabut...buuuuuuuuuut

JengSri mengatakan...

terpujilah wahai kak ega dan keluarganya yang guru semua..
namamu akan abadi sepanjang masa..

kok ngawur sih nyanyinya..

Salut jengsri sama kak ega, keyen pokoke. kapan2 boleh dung berguru sama kak ega,hehehe

foo mengatakan...

saya veteran FKIP tapi ga jadi guru... hiks..hiks...

Rudy mengatakan...

Keluargaku malah nggak ada yang jadi guru nih, rata-rata buka usaha sendiri (toko)...

Henny Y.Caprestya mengatakan...

wow..9 orang di keluarga guru semua??
hebat..hebat..
lanjutin aja kak ega, jangan sampe putus di situ, trus nanti kan bisa lanjut lagi ke anak-cucu.hehehe

hny follow balik nih, makasih udah mampir ke blog hny ya kak

Seno Rasca mengatakan...

Guru itu pekerjaan terhormat lho... Tanpa guru, putra indonesia pekok semua. Kalo muridnya badung2, dijitak aja :) Semangat ngajar...

vie_three mengatakan...

uwaw.... keturunan ya kak... keturunan keluarga para pendidik niy.... tp kak ega jadi guru gak guru killer kan???? heuheuheu

♥ Neng Aia ♥ mengatakan...

wah mama ku juga guru nih mbak ega..

aku juga bercita-cita jadi guru TK, seneng sih sama anak²

Antaresa mengatakan...

aku juga ngga suka MTK

susah

lusia mengatakan...

Hi Friends,Very nice blog here.My blog walking with sharing a good information.
Earn Money Through Adsense/
Business Studies/
New Softwares

r_Lin mengatakan...

huhuhuu..
Ka ega,,
aku mau jadi murid ka ega,,

hahaha,, lucu..
trus, kalo nimbrung satu kel guru gitu yg dibahas pasti tentang pelajaran dan tingkah laku murid2 yak,??

kan capek kak

Sudinotakim mengatakan...

Guru sangat berjasa buat kita semua...salam..(http://dinoe-dasbos.blogspot.com)

J O N K mengatakan...

wuah, ayo kak Ega, saya percaya kak Ega bisa jadi guru yang dibanggakan murid-muridnya ... dan kebanggaan keluarganya juga :)

Lala mengatakan...

Jasa seorang guru tiada terkira, maju terus pantang mundur!!!

^na^ mengatakan...

kak ega,,,

enak kali yah jadi guru,,,,

dwinacute mengatakan...

kalo gurunya kak ega jadi pengen cekolah lagi kak. trus kalo pas jam istirahat bisa ngeblog bareng. sedeeeeppp

slankers mengatakan...

yah.. generasi birunya Slank dong.. hehehe

ifoell mengatakan...

Guru adalah Pejuang bagiku....
Tanpa guru kita ngga akan seperti ini lho...

eri-communicator mengatakan...

guru pahlawan tanpa tanda jasa, mmaku juga guru kak ega,

eri-communicator mengatakan...

habis malam minggu jalan-jalan ke blog teman :thumbsup:

Poskan Komentar

makasi udah baca ceritanya kak ega.. please give ur comment and let me know who you are.. sekali lagi makasi kawan :)