Senin, April 13, 2009

Birokrasi kompleks


Tadi, sambil nunggu jam buat masuk kelas, ak ngobrol ma rekan kerja ku yang lagi berkeluh kesah tentang nasibnya yang dibuat ga jelas ma pemerintahan di kotaku. Sambil dengerin cerita rekan kerjaku (anggaplah namanya kak Dita dia tau ak bakal bahas ini di blog dan ga mau namanya dipublikasikan, takut jadi selebritis hihihihihi), tiba-tiba ingatan ak melayang ma lagu Slank tentang birokrasi kompleks. Slank buat lagu itu pasti ada dasarnya ga asal jeplak. Seingat ak itu lagu lama, dan ternyata masih berlaku di zaman sekarang ini. Ck…ck..ck..ck…
Ilustrasi singkatnya gini: Kak Dita keterima jadi pns guru di kotaku lewat tes seleksi penerimaan calon pegawai negeri sipil. Trus yang jadi masalahnya sekarang ini ternyata ijazahnya kak Dita dibilang ga sesuai dengan jurusan yang diambil. Jurusan yang diterima adalah kewirausahaan dan ijazah pendidikannya adalah pendidikan ekonomi. What the hell?? Setau saya jurusan pendidikan ekonomi di dalamnya termasuk kewirausahaan. Awalnya kan nama jurusan nya Pendidikan Dunia Usaha dan sekarang di ubah jadi pendidikan ekonomi. Nah sekarang NIP (Nomor Induk Pegawai)nya ga bisa dikeluarkan dan otomatis status pns nya ga berlaku. Ada kejanggalan di sini.

Kak Dita bahkan udah minta keterangan langsung ma dekan kampusnya tentang ijazahnya yang sesuai dengan jurusan yang dia ambil saat ikut tes. Nah menurut ak simple aja. Toh pada saat kita ngelamar tes, kan ada seleksi administrasinya, kan dah dianggap lulus dan bisa ikut tes, artinya semua persyaratan udah dianggap sah. Kenapa mau dibikin ribet?? Ada apa?? Lagi seru –serunya ngobrol, temenku yang satu lagi nyeletuk “Biasalah tu Dit….org2 dsana pasti udah punya nama lain yang dimasukkan….” Hah?? Hari gini?? Masih ni pake lewat jalan kotor?? Bau dong……

Sedih aja. Orang bisa gelap mata ngerusakin masa depan seseorang dengan cara busuk kayak gitu. Ga kepikir apa dia udah rusak kebahagiaan keluarga dan masa depan keluarga kak dita. Dia udah ambil hak orang. Pyuuuuuuuuuuuuh.
Belum lagi ak tau penerimaan di provinsi tempat ak, yang dcari jurusan ekonomi yang keterima jurusan hukum. Trus syarat IP 2.75 minimal malah yang keterima 2.4. parah banget kan. Nah gini, kalo semuanya berlangsung dengan kayak gini, gimana negara kita mau maju?? Yang isi toh bukan org2 yang berkompeten. Budaya yang seperti ini masih melekat banget. Sering banget ak ngalamin kayak gini…
“Ga, urus dong guru honor daerah di dinas kota… ada orang dalem ga??”. Bukannya kalimatnya harusnya gini “Ga, urus dong guru honor daerah di dinas kota… Nilai ijazah ega ok kan??? Dari universitas yang ok juga kan?”
Kalo hampir sebagian besar lewat jalan belakang, kapan ada perubahan??? Bokap pernah bilang, “bapak bisa aja buat ega keterima di salah satu kantor pemerintahan disini, tapi untuk apa?? Apa gunanya capek2 kuliah masuk dengan cara kayak gitu. Berarti ga percaya dong ma kemampuan sendiri??”

Alhamdulillah, ak sama sekali ga tertarik dengan cara2 belakang kayak gitu. Pikiran ak Cuma 1… toh pada akhirnya ak hidup untuk ak kembali ma Tuhan dan ngelaporin apa yang udah ak perbuat di dunia. Mo ngomong apa ak ma Dia?? Ga perlu ngomong kali, neraka udah nunggu, trus ak di cempungin ke sana. Tanpa cara2 gitu aja ak ga yakin masuk surga pa ga. Apalagi jalan kotor. Ih serem. Moga-moga aja pemilihan presiden nanti bawa perubahan. Moga – moga aja akan dunia indah dimana pemerintahannya bersih dan org2 didalamnya takut semua dengan Tuhan….
Untuk kak Dita…………Ganbate!! Go go Chaiyo…percaya kak Tuhan itu ada..semua akan baik2 aja…..

13 komentar:

JengSri mengatakan...

kak ega!!!! jengsri baru mo bahas ini di blog, udah ada di draftnya jengsri. birokrasi di indo emang nyebelinnnnnnn!!!

wh mengatakan...

Bener kak aku setuju sama kata-kata bapakmu. Yah itulah kenyataan dinegri ini yg sudah membudaya, mari kita sebagai anak muda penerus bangsa ini kita rubah kebudayaan itu dengan yg lebih baik, (alah sok ngerti aja)..
Af kak kepanjangen... n trimakasih udah disempetin komen di blogku yg ngaco...

dwinacute mengatakan...

alaaahh mbak pemerintah emang gitu. sengaja mbulet-mbuletin biar bikin pusing ntar ujung-ujungnya duit. doooh kalo gini gimana mo maju nih bangsa?

dinoe mengatakan...

memang nepotisme sangat sulit dihapus dinegara kita ini..

nietha mengatakan...

kasus kayak gitu bukan cuma nimpa kak dita doank, ada jutaan orang yang terkena ketidakadilan birokrasi..entah sampe kapan negara kita bisa terbebas hal-hal spt itu

Joo Izzy mengatakan...

Glekss... *terdiam sesaat*
walalallaaaa agoess.. agoeeesss... yang ini udah mendarah daging di bangsa Indo. aduuu ma' Jank.... pusing saiya mo mikirin birokrasi.
seperti ular melingkar dipagar....

vie_three mengatakan...

dari cerita diatas mah aq malah keinget iklannya bukan basa-basi, tanya kenapa??? eh bukan basa-basi yak??? jadi ragu niy, ya pokoknya ada kok sebuah iklan. *garuk-garuk pantat bingung*

Joddie mengatakan...

Ho'o nih... aku paling setuju jika 'pangkas birokrasi' dilakukan..

bayu nugroho mengatakan...

y begitulah indonesiaku sayang indonesiaku malang, punya uang selamatlah anda, ga punya uang jadi gembellah anda... birokrasi ini satu hal yang bisa buat emosiku langsung naek ampe keubun2 beneran deh... hal yang simple dibuat jadi ribet...

SENDAL JEPIT mengatakan...

ga diterima
yuk kumpulan orang se er-te kita bikin demo besar2an

♥ Neng Aia ♥ mengatakan...

setuja kak ega! birokrasi Indo udah terkenal nyeleneh! wekwekwek

Rudy mengatakan...

Laporin aja ke KPK kak, kan ini juga termasuk kasus penyuapan yang melibatkan orang "dalam"???
Gimana Indonesia mau maju jika hal ini terus tumbuh subur di jajaran pemerintahan itu sendiri???

J O N K mengatakan...

pokoknya sekarang masih ribet mba, pengetahuan bukan segalanya yang lebih penting punya koneksi, capek dehhhhhh,,,,

semoga semuanya cepet teratasi, biar pegawai2 negeri ini makin kompeten ...

Poskan Komentar

makasi udah baca ceritanya kak ega.. please give ur comment and let me know who you are.. sekali lagi makasi kawan :)