Kamis, Desember 15, 2011

Itu aja... Ga lebih...

7 komentar
Masih lanjut tentang postingan kemaren tentang 'mimpi2'... 

Kenapa sih saya selalu bilang sama murid saya.... Kamu tuh harus punya mimpi, ga peduli setinggi apa, ga peduli seaneh apa, Percaya sama mimpi - mimpi kamu... dan cari cara buat bikin terwujud...

Saya cuma pengen mereka nikmati hidup yang cuma sekali ini.. dengan bangga, dengan kepala tegak... Jadi ga ada penyesalan.. Ga ada kalimat seandainya... Saya selalu bilang sama mereka
 "Saya hidup lebih lama dari kamu, lebih banyak penyesalan yang saya alami, karena 'ga berani mimpi', dan akhirnya ada kalimat andai saja... Itu ga enak... Makanya saya ga pengen kalian alami itu"

Saya nyadar tentang ngejar mimpi saat umur saya udah 20an gini.... Kadang ngerasa telat...Makanya saya mati-matian buat mimpi saya... Ada satu yang bikin saya iri sama murid - murid saya... Umur mereka!! Umur mereka bikin saya iri... Saya pengen waktu berulang... hihi, tapi ya itu udah lewat... Makanya, saat ada kesempatan datang, saya selalu punya pikiran "Kalo ga sekarang, kapan lagi??" Itu yang buat saya berani bertindak!!

Tapi ga semua nya murid saya punya mimpi - mimpi besar... Itu bikin saya kesal... Saya nyayangin banget dengan umur mereka yang masih sangat muda.... Mereka hidup dengan 'alakadarnya'... 
Terlalu santaikah?? Atau terlalu realistis?? Pada akhirnya hidup itu pilihan.... Apapun jalan yang dipilih bakal ada konsekuensinya.....

Selasa, Desember 06, 2011

Dreamer.. Salah?? Nope.....

11 komentar
Minggu2 kemaren saya ga nge-blog... bukan karena saya males (beneran!!), bukan juga karena ga ada ide (sekali lagi beneran!!)... Tapi saya lagi ngejar sesuatu... ngejar mimpi2 saya... Mimpi yang dimata orang mungkin aneh, tapi bagi saya itu normal aja... mimpi yang mungkin dianggap orang lebay... Tapi bagi saya, itu masih di dalam jalur....

Pernah ga kalian berpikir... Saat seseorang bilang dia pengen begini dia pengen begitu.... dan kita dengan seenaknya meng-cut- apa yang dia pengen dengan bilang "Hey, jangan mimpi deh lo!!"

Aih sesungguhnya kita manusia2 jahat kalo gitu... Apa yang salah dengan menjadi pemimpi?? Toh kita jadi punya motivasi buat idup, buat ngejar mimpi2 kita... Trus kenapa kalo kita punya mimpi yang mungkin bagi sebagian orang ketinggian?? Mang mimpi ada kategorinya ya?? Ga kan?? Masih gratis kan?? Lantas kenapa harus takut untuk jadi pemimpi??

Alasan klasik : Hidup yang wajar2 aja... Hello.. hello... Balikin lagi kalimatnya ke mereka yang ngomong kaya gitu.... "Idup cuma sekali kawan... Terlalu wajar juga ga asik"

Saya mo cerita dikit..Intro saya diatas kepanjangan hehehe.... 
Saya cuma anak kampung yang tinggal jauh dari keramaian yang orang sebut kota besar... Saya tinggal di Tanjungpinang..Dulu, saya mimpi "Saya harus keluar dari kota saya, kuliah di Jawa" Itu mimpi saya... Saya punya keinginan itu, saya yakin saya bisa, saya ga nanya orangtua saya dikasi apa ngga, punya duit apa ngga mereka...Hati saya bilang saya bisa!!

Karena mimpi saya, saya punya motivasi.. saya belajar giat banget... cuma 1, biar mudah saat masuk kampus nanti..karena itu kota besar... saya mikirnya orang orang disana pasti lebih pinter dari anak kampung ini, walau saya ga pernah lepas dari 5 besar.... Dan ternyata.. Saya ngelewatin batas mimpi saya....

Ga hanya berhasil kuliah di Jawa... tapi saya juga jadi mahasiswa undangan Universitas Diponegoro..Artinya saya bebas masuk tanpa test.... Sekali lagi saya tanyakan, tidak bermaksud sombong... Apa yang salah dengan mimpi???? Saya anak kampung, Universitas sekaliber Diponegoro mau menampung anak kampung ini.... 

Saya inget saat saya bilang saya pengen kuliah di Jawa... temen2 bahkan ada sodara yang bilang "Ngapain lah kuliah jauh2 Ega... Nanti buntut2nya kerja di kampung juga"
Hah!! memang pada akhirnya saya kembali ke Kampung saya, dan kerja dikampung saya....Tapi, saya udah liat dunia yang lebih luas dari yang saya pikir... Dan itu menghadirkan mimpi2 yang lain... Dan saya ga pernah menyesal dengan itu......

Jangan takut untuk mimpi kawan...
gara2 mimpi hidup kita jadi penuh warna

Saya punya mimpi yang lain "Saya pengen keluar negeri"... dengan duit saya tentunya... Yang saya lakuin : Saya buat passport tanpa tau kapan saya berangkat.. Konyol?? Ngga... Sama sekali ngga.... Setelah passport ada di tangan saya, saya makin giat ngumpul duit buat wujudin mimpi saya... Berhasilkah??

Ya.. saya bisa... saya keluar negeri akhirnya... Dengan jerih payah sendiri.... Saya bisa kenegeri tetangga Malaysia... walau ada yang bilang "Ngapain sih Ga kesana?? Mendingan keliling Indonesia"... 
Ini masalah mimpi kawan, mo kaya' apapun negaranya, yang penting saya keluar negeri!!
 "Titik, no koma, no jeda"