Rabu, Maret 25, 2009

Cari Cara Ampuh


Baru aja ngajarin murid2ku tentang Hak Cipta, jadi ingat tentang pembajakan, maka kita diskusikan itu habis2an. Ternyata pada semangat lho, banyak yang kasi komentar pemerintah ga becus, nanya cara artisnya dapat royalti gimana, ada juga sih yang bengong trus..trus…trus…matanya merem (langsung dapat teriakan bu guru suruh cuci muka plus sorakan huuuuuuuuuuu dari temen2nya…rasain!! )

Nah kita misalkan aja ya: bayangin aja 1 kaset yang di jual bisa dapet royalti Rp.2000,- kalau kaya Peterpan yang albumnya pernah sampai 3 juta kopi (versi orisinil) udah dapet 6 Milyar. Kalo aja katanya nih bajakannya juga sampai 3 juta kopian berarti kerugian nya juga 6 milyar kan…waw duit semua tuh???


Nah gimana dengan band2 lain, pasti juga ngalamin kerugian yang sama, makanya banyak yang bilang stop pembajakan (Kalo dmalaysia bilangnya Cetak Rompak lucu ya bagusnya bilangnya gitu, biar pembajak malu dibegituin)
Akhir2 ini gema stop pembajakan dah pada males ngomongnya toh dari pemerintah ga da ambil tindakan apa2, yang polisi tangkepin kelas2 teri semua…mana kakapnya bro???
Cape deh. Palagi udah ada RBT semua beralihlah kesana si para artis. Tapi bener mereka bilang rasanya ga sama dengan kaset yang terjual kepuasan batinnya berkurang.

Sebagai orang awam, gimana kalo ngatasinnya kita jual dengan harga yang sama dengan pembajak, jadi pasti pada beli yang asli kan. Kalo biasanya muat 12 lagu, jadikan aja dulu 5 lagu, jadi harga kasetnya gak mahal. Ntar kan pembajaknya bingung mo jual berapa. Kalo yang asli aja harga nya 6 ribu, bajakan 4 ribu misalnya nah mereka pasti lebih milih yang asli, toh Cuma beda 2 ribu. Ntar kan pelan2 bisa di naikin harganya….. kalo mau maju kita ngalah dulu bukan berarti kalah kan. Nah kalo produsernya ga mikir buat kemajuan musik mah tetap jual mahal. Yuk terapin bersakit2 dulu senangnya kemudian kawan….
Bisakah seperti itu?? Atau kalian punya cara lain??? Mari bergabung, tuangkan idemu kawan???


6 komentar:

bisnisway mengatakan...

bisa juga,tapi kembali ke personal mba. kan ada penawaran ada permintaan, pembajakan laku karena yah yang beli ada.kalo harga dimurahin belum ngerti tuh kan pasti ada efek terhadap penghasilan artis maupun manajemennya...

J O N K mengatakan...

haha, jadi bingung nih mba,secara saya adalah salah satu penikmat pembajakan di Indonesia ... wah susah juga sih, menghindari pembajakan secara uang saku pas-pas-san

cinderella ilang sepatunya mengatakan...

dilema neh jadinya...
satu sisi, benci pembajakan
di sisi lain, duit tak mendukung
wkikiki...:D

Rudy mengatakan...

Kayaknya nggak bakal bisa deh berantas yang namanya pembajak, soalnya orang nggak kan beli yang mahal jika ada yang lebih murah, iya toh???
Tapi kalo aku beda lagi nih, ngapain beli bajakan kalo tinggal klik (download) aja,ya kan???
Repoooottttt dehhh....

kak_ega_punya cerita mengatakan...

@semuanya: dilematis ya... makanya minta ma yang asli jual murah jadi ga perlu bajak ya ngga hehe

palagi keseringan download jadi males ke toko kaset :)

Rudy mengatakan...

Yo'i bener banget tuh kak, ngapain susah-susah ke toko kaset dan ngeluarin uang gitu kalo ada yang lebih murah dan simpel, cuma tinggal klik (download) aja kok masa repot???
Lagian kalo beli kaset pita resikonya keseringan kusut tuh, kalo udah kusut gitu jadi nggak enak lagi dengerinnya, ya kan???
Lagian jaman gini masih pake tape recorder ketinggalan banget tuh? Kan sekarang ada mp3 dan mp4 yang jauh lebih simpel??

Poskan Komentar

makasi udah baca ceritanya kak ega.. please give ur comment and let me know who you are.. sekali lagi makasi kawan :)