Minggu, Mei 31, 2009

capeeeeeeeeee deh .... tiung2!!!


Semakin aneh aja cara2 capres dan cawapres menjatuhkan lawan lawannya. Selama ini udah di niatin dalam ati, masalah kaya’ gini ga bakal ak bahas di blog, males banget, tau nya ga bisa, tangan gatel pengen ngetik, curahin rasa eneg yang ga terkira.
Mulai dari isu neo liberalisme (dan ak jamin yang banyak berkoar juga ga ngerti banyak tentang neo liberalisme..hayooo jelasin satu – satu, sini2 kita bahas…berani ga??sama anak IESP Undip hihihi), lum lagi ekonomi kerakyatan (dan apa yang di janjiin terasa mimpi di siang bolong yang rasanya sulit jadi nyata!! Kasian rakyat kecil yang banyak di buai mimpi, mereka kebanyakan ga sekolah tinggi kawan, dengar janji2 akan bahagia, taukah kau kawan betapa menyakitkan kalau itu tak terwujud, dan nanti hanya bisa lempar tanggung jawab!!)


Mana pak presiden dan pak wapres sekarang sering banget berkunjung (sampe pa wapres rela datang ke pasar Johar di Semarang yang selama ak kuliah disana, bisa diitung banget ke sana saking ga teraturnya tu pasar, paling2 ksana pas lagi nyari buku murah) ,
trus lum lagi pak SBY yang dateng ke pasar kecil di Bali (waduuuuuuuuuh lebai deh rasanya di saat2 seperti ini baru mau berkunjung, kemaren kemana aja pak?? Pasti jalan2 ke luar negeri yak yang lebih di utamain).

Nah yang paling parah, akhirnya buat kak ega jadi pengen nulis di blog, isu agama udah mulai di bawa – bawa. Yang calon2 capres dan cawapres yang membawa istrinya kampanye di mana sang istri memakai jilbab. Udah mulai banyak komentar dari partai2 lain yang bilang mang udah seharusnya ibu negara berjilbab. Bukan ak ga dukung pemakaian Jilbab…BUKAN..Sama sekali bukan. Tapi ini menyangkut keyakinan seseorang yang ga bisa dipaksain. Jangan jadikan Jilbab sebagai simbol saja!! Please… biarkan mereka memakainya tulus dari hati layaknya wanita muslimah.

Ak senang dengan pola pikir bapak ku dulu yang waktu ak minta izin pakai jilbab butuh 3 kali izin dan dalam jangka waktu 3 tahun baru ak di izinkan, itu semata2 karena bapak pengen ak bener2 niat dan ikhlas….(sampe sekarang ak ngerasa ak bukan wanita muslimah yang baik!! masih ngerasa banyak dosa banget ma Tuhan)
Tapi jangan kaya’ artis2 ya ditanyain kapan berjilbab jawabnya :’yang penting hatinya dulu di jilbab’ jiaaaaaaaaah cape deh…..


Back to kampanye capres dan cawapres, isu agama jangan di bawa – bawa. Keyakinan biarkan itu menjadi urusan makhluk pribadi dengan Penciptanya, biarkan itu menjadi hubungan yang personal buat mereka. Kita ga berhak memaksa apalagi menjudge orang seolah2 kita yang paling benar. Ingat, dimata orang benar, belum tentu di mata Tuhan benar.

Kalaupun mau berkampanye, buatlah seperti persaingan sehat. Buatlah menjadi kompetisi yang paling di nanti layaknya pertandingan super di mana yang menjadi pemenang adalah ‘memang pantas menjadi pemenang’. So, calon presiden dan cawapres kalian akan menjadi presiden ku kelak. Please deh, buat bangga dong!! Jangan buat malu… ya ga…Piss!!

24 komentar:

Dinoe mengatakan...

Benar kata kak_ega ...Memang kita sekarang harus jeli utk memilih pemimpin..

reni mengatakan...

Aku juga setuju kalau sebaiknya utk kampanye capres - cawapres gak usah bawa-bawa isu agama.
Toh rakyat bisa menilai sendiri...
Semoga pemimpin yang akan terpilih nanti adalah yang terbaik..!!

LaDy mengatakan...

mbaa.. aku bnci kampanye.. bikin macet... hahhehi.. ;)

YolizZ mengatakan...

setuju neh kak,, rasanya kalo udah mulai masuk masa kampanye gini semua calon jadi lebay gitu yah...

kalo udah kepilih aja,, langsung lupa lagi sama yg udah milih..

hhhhh... kapan sih berubahnya calon pemimpin negeri ini?! mungkin nunggu kak ega jadi presiden kali?! hehehehe...

ikhwan mengatakan...

Namanya juga politik, hal-hal seperti itu sah-sah saja mbak, asal jangan black campagne, negatif campagne boleh saja. Menurut mbak bagus yang mana, capres dan cawapres yang istrinya pake jilbab atau yang gak?. Jadi intinya begini, kalau sudah punya hak pilih, sebaiknya pilihlah sesuai dengan nurani, dan pilih yang paling sedikit mudhoratnya di antara ketiga calon itu. GItu aja kok repot!!!!

RanggaGoBloG mengatakan...

komentar masalah jilbab : dikampus saya semua cewek make jilbab lho... *kalo laghi kuliah* tapi kalo udah keluar *sebagian* langsung terbang ntah kemana tuu perginya jilbab.... saya cuma agak merasa aneh... kok jilbaba aja diributin *dalam pilpres* berarti si ibu malaaaaaah gak dilirik sama sekali dooong... ini bukan istri lagi... tapi si Ibu ini yang nyalooon...

Newsoul mengatakan...

Nice posting. Saya kdg agak gmn neh mbak Ega sm kehebohan kampanye 2 psg capres-cawapres itu. Sering sy tinggal ngupi aja, hehe.

JengSri mengatakan...

keknya udah waktunya nih aku calonin diri ya kak ega...huahahhahah

dwina mengatakan...

musim kampanye mang begitu kak. semua gak ada yg jelek semua proposal mereka baek. demi rakyat dan kepentingan rakyat
tapi aslinya
entahlah..

mocca_chi mengatakan...

betul, jangan pake agama sebagai alat kampanye, apalagi menjadikan negara sebagai satu agama, wlehe weleh....

nietha mengatakan...

setuju ma komentar kak ega tentang isu agama. Agama harusnya ga ikut terbawa2..

vie_three mengatakan...

SETUJUUUUUUU...... bener tuch kak....

ferdivolutions mengatakan...

setuju!! aku setuju. jgn bermain di blkg. jgn slg jatuhin. tp nyindir2 boleh lah... hahahah... (bingung mode : on)

moga presiden kali ini bikin BBM turun, klw bisa dua ribu per liter. ahahahah

♥ Neng Aia ♥ mengatakan...

ah kak ega kaya' ga teu aja, klu udah mau mempertaruhkan jabatan apapun akan dilakukan..


fiuuhh...

Henny Y.Caprestya mengatakan...

ehehehe..neoliberalisme sempat jadi isi dalam postingan henny beberapa hari yang lalu..

yanuar catur rastafara mengatakan...

wah,,kalu isu ras di bawa-bawa dalam kampanye
bisa-bisa tambah ancur nih kebudayaan kita yang bhineka tunggal ika
huf,,capres-capres sialan tu
hehehehehe

ucu atan mengatakan...

undip lawan ugm bisa ga ya?
ada yang ngerti neolib ga?

Lala mengatakan...

Yach cuma bisa doain, moga pemilu berjalan lancar...jangan sampai golput, pilih sesuai dengan hati nurani!

lata mengatakan...

aQ pastinya turut mendoakan... semoga yg terbaik tetep dilimpahkan pada kita... bahkan kita semua, amien :)

Ravatar pilpres 2009 mengatakan...

Semoga pemilihan presiden untuk negara sebesar Indonesia ini, tidak jatuh menjadi layaknya kontes-kontes di stasiun tivi yang sedang menjamur

Ravatar mengatakan...

balik lagi mbak...ada award buat mbak ega. Diambil Yaaa :D

♥ Neng Aia ♥ mengatakan...

mampir lagi...........

blogartik mengatakan...

Ini sih politik kotor,....

blogartik mengatakan...

MU payahhhhh

Poskan Komentar

makasi udah baca ceritanya kak ega.. please give ur comment and let me know who you are.. sekali lagi makasi kawan :)