Minggu, Februari 22, 2009

Hitam putihnya hidup


Beberapa hari ini banyak banget kejadian yang buat ak mikir. Di dunia ini, hitam putih hidup bisa sangat terlihat tapi juga kadang ngebingungin sehingga warnanya bisa aja jadi abu – abu. Ada beberapa peristiwa yang kerekam banget di ingatan ak, dan mudah-mudahan bisa jadikan hikmah tersendiri buat ak…..

1. Berawal di sore hari, saat ak pulang kerja, dirumah didatengin tamu yang dulunya orang yang beli nama CV bapak. Semenjak sakit, bapak jadi ga bisa efektif kerjanya, so CV nya dijual dan istirahat di rumah. Tamu itu ngejelasin bahwa dia ga tau kalau bapak udah meninggal (setahun yang lalu). Jadi saat di dengar beritanya, dia kaget, dan punya niat buat ngasi sesuatu untuk bapak. Dia ngasi duit buat bikin peristirahatan bapak jadi cantik. Ak ga nyangka aja, orang asing yang kenal cuma buat urusan bisnis bener2 ga bisa ngelupain budi bapak. Mama benar, bapak pergi ga pernah bikin kita susah, seolah – olah semuanya udah disiapkan. Bahkan untuk makamnya pun yang seharusnya jadi kewajiban kita anak – anaknya. I love u bapak, bener2 hero buat aku. I miss u so much. Hari itu ak liat lagi mama nangis. Tapi sebentar, ga papa.. moment untuk ingat bapak datang lagi. Kali ini aku biarkan toh ak juga langsung ingat lagi tentang bapak. Ternyata banyak yang sayang banget ma bapak.


2. Ini abu – abu banget buat ak. Orang yang harusnya jadi penegak kebenaran tanpa harus pakai seragam malah bikin coreng moreng dunia.
Ak bingung ngejelasin peristiwanya. Temenku ngelakuin kesalahan sama anak didiknya. Ya sedikit khilaf lah. Terus dilaporin ke wartawan. Kita sih ga masalah, kita hadapi sama – sama. Toh sekarang lagi trennya aja guru dilaporin ke polisi seolah – olah guru itu kriminal paling besar. Kadang lupa diberitakan kenapa guru ngelakuin itu ke murid – muridnya. Kesalahan murid tidak di lihat lagi, tak boleh tersentuh. Tau – tau wartawan itu datang katanya nih korannya bakal terbit, kalo ga bayar bakal diterbitkan. Dia udah cetak 100 eksemplar dan kita harus ganti rugi sebesar nilai 100 eksemplar kalo ga mau beritanya turun. What??????? Ak bingung, orang yang harusnya nyingkap fakta, malah jadi pemeras begini. Ada sih kejadian selanjutnya yang bikin ak makin shock. Ak bingung hidup di dunia mana. Ak ga bisa bersikap idealis lagi. Ga bisa buat banyak karna ga punya kekuatan.


Sekarang ini ak gak bisa maksain kehendak ak harus direalisasikan. Ak cuma bisa berharap semua bisa berada di jalurnya. Yang bener ya harus bener. Yang berusaha itu yang berhasil. Pengennya ni orang dapat jabatan karna pantes, bukan karena keluarganya sapa. Anak didik lulus karna pinter bukan karna lucky (ada kan anak yang lulus yang seharusnya ga pantes lulus, ini yang bikin sebel ma pmerintah, hanya hasil bukan proses!!!!). Tapi seringnya banyak ga sesuai jalur. Layaknya kereta, banyak yang jalan ga di relnya, akhirnya tabrakan. Kalo udah gini cuma bisa mengurut dada. Mudah – mudahan ak bukan orang yang terjebak di dalamnya. Pengen bisa dengan jelas memilah hitam dan putihnya hidup. I wish!!


0 komentar:

Poskan Komentar

makasi udah baca ceritanya kak ega.. please give ur comment and let me know who you are.. sekali lagi makasi kawan :)