Minggu, Februari 08, 2009

Mereka ngerti ga ya???


Akhir2 ini sering banget balik jam 6 sore dari kerja!! Padahal kan biasanya jam 2 siang dah pulang (please, jangan ngeremehin jam kerja guru yang dikit, tapi asal tau kerjaannya minta ampun susahnya, ati, pikiran, tenaga dkuras semua… kerja bener2 efektif dari jam 7 mpe jam 2). Bulan2 ini jadi bulan sibuk buat nyiapin anak2 didik ak yang bakal ujian praktek kejuruan bulan Maret ntar. Ribet banget. Gimana ngga.. kita harus ngeyakinin anak2 kalo mereka pasti bisa jalanin semuanya walau dalam hati masih ada tanda tanya cukup gede apa mereka bisa atau tidak….. bukannya ga percaya dengan kemampuan mereka, tapi tuntutan yang sangat berat buat mereka. Bayangin aja:
1. Mereka disuruh buat proposal nulis kaya’ ujian teori (proposal pengembangan usaha, yang kalo pengusaha aja perlu perincian yang detail bgt berbulan2, kenapa mesti dtulis dsekolah sih??? Kan bisa mereka buat drumah, diketik, trus sistem bimbingan untuk apa dong??? Udah cape2 dbimbing, dkonsep trus salin ulang dsekolah, bis itu dketik.. ngerepotin ga sih??? Yang buat peraturan udah pernah kuliah kan???)

2. Dah gitu dsuruh ngetik pula hasil proposal juga dalam 1 hari dsekolah (mmmmm…nah ini yang repot, dpaksain banget kan.. kita aja zaman dulu skripsi ga gini2 banget, penyiksaan kecil2an nih), belum lagi langsung dibuat power point untuk dipresentasiin, kan kalo kerja dipaksa hasilnya ga maksimal.
Belum lagi masih ada 5 praktek lainnya (kalo yang ini ak yakin mereka bisa)
Coba mereka dksi waktu buat sendiri seminggu, ak yakin mereka bisa dengan sangat baik (kan niat semua pengen lulus). Kalo semuanya hanya dalam waktu yang singkat, hasilnya ga beres lah… ini masih aja serba instan!!! Liat dong yang instan ga berhasil!!
Pemerintah pusat kasi kerjaan kaya gini, ngukur kemampuan siapa sih?? Anak2 mana yang dilihat??? Jakarta??? Mikirin ga yang dluar jakarta, yang kadang fasilitas masih terbatas (untungnya sekolahku aman dengan fasilitas). Anak2 Jakarta juga ga gitu2 amat pintarnya.
Tapi daripada cape ngeluh, makanya rela deh balik mpe jam 6 terus buat bimbing mereka dari mental, otak semuanya lah. Nunjukin kalo kita bisa, kita mampu. Tunjukin ke orang2 yang buat keputusan itu, kalo halangan kaya gini bisa diatasin!!
Sebenarnya emang baik ya, anak2 dlatih buat proposal dan dipresentasikan. Ak setuju banget. Itu melatih mereka. Tapi yang disesalin nih kenapa mesti dibuat proposal tertulis tangan dsekolah, harus ngetik 1 hari dsekolah???? Why???

Kan bisa pakai sistem bimbingan, toh kita tau mereka kerja sendiri (guru tuh kan ngerti kemampuan anak2nya) kalo udah Acc tinggal tampil, jadi mereka mempersiapkan diri tampil juga maksimal. Powrpoint misalnya selain harus bagus hasilnya, tampilannya kan harus menarik. Kalo dbatasin kreasinya dengan waktu yang mepet, ya jadi sih mudah2an baguslah….. udah.. udah….. males mo ngeluh lagi.
Yuk, nak, (cieeeee……..berasa tua hehe) kita berjuang!! Kamu bisa!!



3 komentar:

Ivana mengatakan...

hahaha...hayo, yang semangat nge-didik anak-anak muridnya yah?

RCO mengatakan...

semangat, kak semangat. Jangan patah arang. Ayo terus ukir generasi baru yang akan membangkitkan negeri ini.

Salam kenal!

Rudy mengatakan...

Never say give up,kak???
Yang penting punya niat semua pasti bisa diatasi kok...

Poskan Komentar

makasi udah baca ceritanya kak ega.. please give ur comment and let me know who you are.. sekali lagi makasi kawan :)