Jumat, Agustus 07, 2009

Daddy......I'm sorry


Biasanya itu kalimat andelanku buat minta maaf ma bapak dengan gaya bahasa yang so' imut, tampang memelas amit2... diekspresikan secara berlebihan dengan tujuan cuma 1: biar bapak senyum lagi...
kalo udah gitu, bapak cuma bilang : 'mulai deh, jurus maut dikeluarkan'
tapi biasanya berhasil Bapak senyum lagi, dan ga marah2....

Cuma, kali ini ak tulus ngomong ma bapak, tanpa ekspresi berlebihan apalagi amit2.. mungkin lebih tepatnya dengan rasa penyesalan dan takut karena udah jadi anak yang ga tau diri dan ga berbakti....

Berawal perjalanan 15 menit penuh makna menuju kantor.. biasanya ak ga suka kalo naik ojek diajakin ngomong ma tukang ojeknya.. ak lebih suka diam, mandangin jalan yang full sibuk dan ngereka2 apa yang ada di pikiran mereka para penghuni jalan...

tapi kali ini ngga.. si bapak ojek ngajakin ngobrol dengan obrolan biasa saja menurut dia (mungkin) tapi menohok dalam ke hati ak
seperti ini lah kira2:

bapak ojek:
mba Guru ya?? dah berapa lama mba??
kak ega:
ya pak.. mayanlah dah 2 taunan ini...
bapak ojek:
enak ya mba.. pinter pasti.. saya juga pengen anak saya nanti jadi guru.. anak saya pinter lho mba, sekolah di SMP 1 (FAV DI KOTAKU), adek2nya juga pinter... moga2 mereka bisa mba... dan bla2... bla2.. (cerita ttg anak2nya.. ak bisa dengar rasa bangga ke anak2nya.. hmm.... jadi inget bapak kalo cerita ke orang2 tentang ak)

bapak ojek:
saya alhamdulillah banget mba punya anak kaya' mereka, walau ibunya udah ga ada, mereka tetap semangat
Kak Ega:
istri bapak udah lama meninggalnya?
bapak ojek:
baru setahun inilah mba.. Anak2 saya tegar mba.. tiap malem ga lupa mereka sama2 doa buat ibunya.. yah kalo ga anak, siapa lagi yang mau doain orangtuanya...

rasanya omongan si bapak ojek seperti palu yang hantam kepala ak... atau serasa ditampar dengan keras kalo perlu mpe berdarah2.. dulu, saat bapak baru aja pergi, ak ga pernah mau lepas dari Tuhan, minta bapak di terima di sisiNya...
skrg hanya dengan alasan kesibukan.. ngobrol ma Tuhan benar2 hanya rutinitas bahkan tak sempat untuk meminta agar Bapak bahagia disana.. di Surga.. lupa dengan rutinitas tiap minggu ke makam bapak.. mulai ninggalin bapak.. rasanya pengen nangis saat itu..


Mungkin itu yang buat bapak ga pernah lagi datang ke mimpi.. Pasti bapak kecewa punya anak kaya' ak... Ak dulu anak kebanggaannya.. hampir semua org bilang gitu... dibanding adek dan kakak2ku..ak yang paling bisa sharing apa aja ma bapak.. Bahkan mereka sering minta tolong buat ngomong ma bapak kalo mereka ada keperluan....

pyuuuuuuh.. smua ingatan tentang bapak maen dkepalaku... Rasanya dosa banget.. kalo bapak bisa ngomong pasti bapak bakal bilang 'Ini yang Ega kasi ke bapak?? kok jahat betul Ega'

wuuuuuuuh....tapi paling ga Ak beruntung udah di ingetin Tuhan dengan cara yang menurut ak 'beda' bukan keluarga yang ingetin ak, sahabat, saudara malah Tukang Ojek yang bahkan wajah si bapak ojek ak udah lupa....

perjalanan 15 menit yang membuka pikiran dan hati ak untuk bisa terus dekat dengan Tuhan supaya bisa minta doa lebih banyak untuk bapak...

sekali lagi bapak.. kali ini beneran ga berlebihan, ga dibuat2, ga dimanja2in.. ga diekspresiin yang aneh2... cuma mo bilang ;

'Daddy...I'm sorry.... Doa ega untuk bapak.......'


15 komentar:

yanuar catur rastafara mengatakan...

memang,
jika keadaan terlalau sibuk
kita terlalu egois dengan hanya bekerja
kini saatnya, di tengah2 rutinitas kita harus tetap ingat akan Tuhan
dan selalu mendoakan seseorang yang sangat kita cintai..amiennn

Newsoul mengatakan...

Ya doa Ega pasti di dengar sama alm.ayahandanya. Berdoalah terus ga, dan jangan lupa jalankan pesan mulia ayahandanya.

Aisha mengatakan...

masih punya banyak kesempatan sis Ega, moga bapaknya tenang dan damai di sisinya amin

Fanda mengatakan...

Kadang2 Tuhan itu berbicara dengan kita lewat hal2 yang tak biasa ya? Yang penting mbak udah sadar.

Tukang Komen mengatakan...

Emang sringkali kita harus dingatin orang lain saat saudara dan teman kita sudha tak mempan lagi, Tuhan selalu memakai cara yang unik untuk mengingatkan kita dan membimbing kita.

Henny Y.Caprestya mengatakan...

Ada yang bilang manusia nggak bisa berhubungan sama orang yang sudah meninggal, tapi cinta yang manusia miliki bisa menghubungkannya. maka teruslah mencintai dan mengenangnya, maka beliau akan bahagia di sana

Yolizz mengatakan...

tapi alhamdulillah yah kak,, masih diingatkan sama Alloh.. jdnya sekarang kak ega bisa doain bapak terus :)

J O N K mengatakan...

wah, kalau pengingat bisa datang dari mana saja Kak, seef deh, semoga kak Ega bisa tetap menjadi kebanggaan sang ayah.

Sari Maniez mengatakan...

Welcome back bu guru... :)
Tetap Semangat !!

anno mengatakan...

hmmmm.....ya..ya...aku ikut eksis ni...sorry baru sekarang buka ur blog...hehehe

isti mengatakan...

jadi ingat my dad.. :( maafkan anakmu ini ya yah..

reni mengatakan...

Allah punya cara yang indah utk menjewer kita ya mbak ?

Joddie mengatakan...

hmmm... Alloh memang luar biasa yah.. bisa berbicara kepada manusia dengan banyak cara yang cukup unik..

Yudie mengatakan...

Tuhan Maha Baik, Tuhan Maha Mengerti... Dia selalu mengingatkan kita dengan caraNya.

ferdivolutions mengatakan...

iya, mbak... siapa lagi yg bakal doain ortu kit klw bukan kita....

nice post,mbak. bikin aku terharu....

Poskan Komentar

makasi udah baca ceritanya kak ega.. please give ur comment and let me know who you are.. sekali lagi makasi kawan :)