Senin, Maret 15, 2010

Menikah??? Nanti dulu......



Well, sebenarnya ak paling ga suka bahas tentang ini di blog.. ga tau napa.. maybe ak belum bisa cerita banyak tentang pernikahan karena sama sekali ga ada gambaran disana.... ini berawal dari pertunangan sepupu ak yang notabene umurnya jauuh dibawah ak..... jujur aja ni, udah males banget mau pergi karena pasti dapat pertanyaan yang ga kreatif dan gampang banget ketebak.... Nah Ega kapan nyusul??? haloooo basi ah pertanyaannya.....

Makanya kaki males banget melangkah.. tapi karena dia sepupuku dan itungan nya deket banget dengan ak.. yah mau ga mau hadir juga kesana..... pyuuuuuuh siapkan mental dan batinmu ega!! come on....

Dan ternyata bener aja.... belum nyampe 5 menit duduk disana.. si tante udah ngajuin pertanyaan basi itu.... ini basa basi atau bentuk perhatian?? atau malah bentuk penyiksaan??? dikirain ga sakit ati apa ditanya itu melulu....

So, happynya sepupuku malam itu jadi penyiksaan buat ak... gimana ngga.. ga hanya si tante.. temennya mama.. sepupu2 yang laen.... semua ngajuin pertanyaan buat ak.... maka terjadilah obrolan seperti ini...

Tante, sepupu, dan lain2 : "Nah, Ega kapan nyusul???" Kak Ega: "Tenang aja tan.. tanggalnya dah ditentuin kok??" sontak semua kepala menoleh ke arah ak, gitu juga mama yang matanya mpe melotot.. karena ga pernah ada rapat keluarg buat ngebahasnya.. gimana mo ngebahasnya wong calonnya juga ngga ada hehehe...... Kak Ega : "hmmmm..... tinggal taunnya aja tan yang lum ditentuin" hihi.. bodo amat dengan celetukan selanjutnya yang bilang kaya' gini kok ditunda2....

Come on saudara2ku apanya yang ditunda??? ak mang belum ada jodohnya, lum dapat yang sreg.. masa harus mungut dijalan trus dipaksa nikah ma ak?? ga kan.... lagian pernikahan bukan maen2 buat ak.... bukannya itu sesuatu yang sakral... yang ga hanya menyatukan 2 jiwa tapi juga keluarga?? yang bakal nemenin kamu selamanya dalam suka dan duka?? yang akan menjadi belahan jiwamu selamanya tanpa berpikir tuk berpaling lagi??



Bukan hanya sekedar pesta sana sini yang kedepannya ga tau harus ngapain?? trus malah nyusahin keluarga karena masih numpang tinggal?? hayah saya ga mau yang seperti itu,....

Konsep pernikahan buat ak adalah : saat hati sudah dipertemukan, dan sama2 punya mimpi dan niat yang baik buat bangun keluarga.. saat ak ngerasa dia bisa jadi imam sekaligus kamus buat tempat bertanya dan berkeluh kesah... saat dia bisa menerima apa adanya..
ga perlu gaun mewah buat pesta, ga perlu tamu yang bikin pegel tangan buat nyalamin (karena katanya temen2ku setengahnya ga ada yang mereka kenal), ga perlu mas kawin yang gila2an mahalnya.. artinya bukan industri pernikahan yang ak pengen dapat, tapi sebener2nya pernikahan....

Ak bukan anti pernikahan.. sama sekali tidak.. kalau ada jodohnya pasti ak bakal nikah.. siapa sih yang mau hidupnya sendirian terus??? tapi kalau belum dapat ya mau diapain?? trus mau aja gitu dijodohin tapi ati sama sekali ga rela?? no my friends.. ak bukan seperti itu....

Sekarang ya jalanin aja apa adanya... mudah2an segera dapat.. ya ga.. doa aja... toh dengan bangga sekarang ak bisa bilang : i'm single and very happy!!

makanya celetukan becandaan ke mama :
"Ma, kalo umur 20an, ega masih boleh nanya siapa kamu?? tapi kalo udah 30an baru bertanya siapa ak??? dan kalo udah 40an ma, siapa saja deh ma...... hehehe" Mama: "bagi mama yang penting ega happy mo nikah atau ngga.. jodoh ditangan Tuhan nak, pasrahkan saja"

Selalu melegakan jawaban si mama...


9 komentar:

AISHALIFE-LINE mengatakan...

Yah,emang sulit-sulit mudah hidup dalam bersosialisasi ya sis.Ada aja orang yang perhatiin masalah pribadi orang lain.

catatan kecilku mengatakan...

Itulah mbak.. kalau hidup bersama orang lain. Belum punya pasangan, ditanya-2 terus. Begitu udah punya pasangan, ditanya kapan punya anak. Udah punya anak, ditanya juga kapan mau kasih adik. Huuu... pertanyaan yg ketiga ini yg sekarang sering aku terima :(

the others... mengatakan...

Sabar aja mbak.. semua udah ada yg ngatur kok.
Dan beruntung sekali ya punya mama yg pengertian banget.. :)

Yolizz mengatakan...

ini neh susahnya jadi perempuan, kalau udah dinilai saatnya nikah pasti ditanya-tanya mulu, coba kalo laki2 ga segitu-gitunya juga deeehhh...

Lia_Lovaa mengatakan...

Setuju sama kak Ega..bahwa pernikahan itu bukan untuk maen-maen, banyak hal yang harus dipikirkan untuk menikah. Gak boleh asal ada aja, ya gak kak. Makasih kak udah berkunjung keblog lia..Salam kenal ya, izin follow sekalian.

Isti mengatakan...

enjoy ur life. Jangan khawatir kalo belum menikah..

si roel mengatakan...

wah, nikah, saya blm kpikiran tuh....

Fanda mengatakan...

Hehehe...emang susah di lingkungan kayak begitu. Padahal itu kan soal privacy...

olanuxer a.k.a sang ilalang a.k.a obeng mengatakan...

ntar kalau dah nikah ada lagi pertanyaan basi :"sudah isi gak neng??", setelah punya anak dan ketemu kawan2 muncul lagi pertanyaan basi :"anakmu sudah berapa??"
Rasanya kita hidup dikelilingi dengan kebasian :D

Poskan Komentar

makasi udah baca ceritanya kak ega.. please give ur comment and let me know who you are.. sekali lagi makasi kawan :)