Sabtu, Desember 26, 2009

Mencari hati mereka...


Lokasi : rumah sakit profesi: tukang jaga kondisi: lagi emosi berat!!

Yup, itu yang ak rasain sekarang dan harus banget ak hadapin. Pyuuuuh, dengan helaan napas yang sungguh berat. Bukannya marah atau kesel karena harus ngejagain sebut saja ‘si kakak’. Bukan. Bukan karena itu. Sumpah mati ak ikhlas. Juga bukan karena pelayanan rumah sakitnya yang ampun2an leletnya... kalo korban kecelakaan berat mendingan ga usah dibawa ke sini kalo ga mau mati sia2.. upsst!! Udah2 ntar kak ega kena kasus kaya prita lagi. Cukup

Lebih tepatnya ak kesel karena mereka2 yang selama ini ak kenal tiba2 jadi makhluk paling bedebah yang pernah ak tau!! Ak ga nyangka harus ngeliat si kakak dalam kondisi super parah kaya’ gini, ga berdaya.. tiba2 dapat kabar kalo si kaka sakit.. reaksi keluarga langsung dbawa ke rumah sakit.. dan anehnya itu juga pake berdebat panjang... gara2 ak dan keluarga bukan keluarga yang ada hubungan darah... hai hello!! ‘kalo lo ngerasa punya hubungan darah, napa ga lo bawa ke rumah sakit?? Mo nunggu mpe kapan?? Mpe lo nyesel???”



Belum lagi kalimat yang bilang ke mamaku ‘Kalo ibu yang bawa ke rumah sakit, bakal nimbulin fitnah dkeluarga dan lingkungan kami’....... bullshit!! Saat mama nekat bawa ke rumah sakit dari pagi mpe malam ini mana kalian?? Ga nongol2.. parah duper parah.....

Ak ga tau napa bisa kaya’ gini. Mana janji ‘si abang’ yang bakal jaga seumur hidup... bisa2nya ga punya hati ga peduli... ak ga tau napa hati manusia segininya... bisa berputar balik, dan bisa jadi sangat menakutkan... ak bukan berhati malaikat tapi paling ga ak masih punya jiwa kemanusiaan yang harusnya dimiliki sama kalian yang kalian bilang ‘keluarga’
Ga harus jadi ‘sedarah’ untuk menolong.... ga harus ‘keluarga’ untuk berbuat baik... percuma sedarah dan keluarga tapi ga punya hati..

Toh sekarang ak dan mama yang ada di samping ‘si kakak’.... kami ga punya hubungan darah, kami ga punya hubungan keluarga.. karena yang kami tau kita adalah makhluk Tuhan dan artinya kita bersaudara....

Jangan lagi kalian berkhotbah mengatasnamakan keluarga untuk memikirkan langkah yang tepat buat si kakak.. percuma kalau hanya mikir tapi ga bertindak apa2.. jangan protes dengan tindakan kami karena yang kami lakukan adalah kami peduli... jangan ngerasa jadi yang paling berhak, toh apa yang kalian punya saat ini kalian sia-siakan....
Jadi kalo kalian yang mengatasnamakan 'keluarga sedarah atau keluarga terikat perkawinan or whateverlah dengan si kakak' berani ngomongin macem2.. walaupun ini udah jadul banget.. ak bakal bilang ‘talk to my hand’

Note : emosi menggila, maaf kalo ada salah2 kata.....

8 komentar:

Munir Ardi mengatakan...

Alangkah mulia hati kak ega

Ivan@mobii mengatakan...

Sabar kak...

Newsoul mengatakan...

Semoga si kakak kerabat atau sahabat Ega itu mendapat pertolongan dan kesembuhan. Bantuan harus kita berikan segera, tanpa perlu berpikir dia sedarah atau tidak. Ini yang disebut kemanusiaan. Langkah tepat ga.

Seti@wan Dirgant@Ra mengatakan...

Sabar Kak Ega......
Rupanya bisa emosi juga yah??

Mohon maaf baru sempat mampir...

LaDy mengatakan...

sabar ya kakkk. ;)

ninneta mengatakan...

sabar ya kaka ega.... tapi kalo itu kejadian di aku mah, pasti aku langsung cabut dan ngelakuin apa yang aku anggap benar, dan menyelamatkan. hehehehe...

sabar ya kakaaa......

Yolizz mengatakan...

duuhh,, sabaaarrr yaahh kak.. istighfar aja dulu... biar tenang :)

Anonim mengatakan...

kelamin pria keluar nanah kelamin keluar nanah cara mengobati kemaluan keluar nanah keluar nanah dari vagina kemaluan keluar cairan nanah obat penis keluar nanah penyakit kemaluan keluar nanah

Poskan Komentar

makasi udah baca ceritanya kak ega.. please give ur comment and let me know who you are.. sekali lagi makasi kawan :)