Rabu, Desember 09, 2009

Thank you rain!! dan dia yang tak ku tau namanya



Ak bersyukur kali ini ak ga menikmati hujan dengan cara biasa....
tanpa kopi, tanpa musik, tanpa dvd jepangku.. hanya bicara.. ya hanya bicara.. dengan dia yang ak tak tau namanya.. terima kasih untuk dirinya, untuk si bapak ojek!!

Seminggu yang lalu, Hujan yang turun membuat kesal, awalnya ak ingin minta menerobos saja hujan ini.. ingin cepat sampai dirumah, ingin kopi, ingin nonton film!! tapi si bapak ojek menyarankan untuk berteduh saja... malas rasanya!!! Mengingat ak membawa lappy (yang belum habis masa kreditnya huhuhuhuhu hiks!!), akhirnya ak ikuti saran si bapak...

Moodku hari itu sungguh jelek!! lebih tepatnya ak lagi meratapi hidup.. ya mempertanyakan apa yang Tuhan inginkan dari ak... seberapa lagi ak harus sabar?? hanya saja dalam beberapa hari ini, ak banyak mendengar, mereka yang ak sayangi mendapatkan berita baik dari apa yang telah mereka perjuangkan...

"Ga, ak keterima disini.. bla..bla...", Sungguh!! ak ikut senang dengan apa yang telah mereka dapatkan... tulus ucapkan selamat....
tapi ak hanya manusia biasa... yang hati tiba2 saja menjadi miris....bertanya kapan giliran ak? Ak ga seperti biasanya... dulu, mereka bilang ak enjoy dengan hidup ak, tapi kini mungkin pertahanan kesabaranku runtuh sudah!!


Semakin menderita rasanya, justru saat bener2 pengen pulang malah hujan pula.. harus berteduh.. mana dengan bapak ojek pula batinku... mo ngomong apa coba....
Tapi Tuhan tuh kalo punya mau, dengan cara yang unik juga bisa aja!! Saat si bapak ojek menceritakan tentang kehidupan dia dan anak2nya....

Dia bilang, dia punya mimpi besar buat anaknya.. makanya ga kenal lelah buat kerja.. si anak sekarang lagi kuliah... (salut, itu yang ada dibenak ku)... dan yang bikin ak terdiam dan mikir adalah saat dia bilang :
"Tapi mba, yang paling penting adalah apa yang akan anak saya bawa kalo dia ketemu Penciptanya nanti....kalo status, harta.. itu hanya tampilan yang akan diperlihatkan pada orang luar....."

Ak ngerasa bener apa yang dibilang bapak ojek.... Sebenernya apa yang ak pengen?? status?? untuk apa?? bukannya ak udah berkali2 bilang ak happy ma hidupku sekarang... liat tingkah2 monster kecilku sekaligus angel alias murid2ku....
Kalo belum dapat ya belum rezeki aja... Tuhan udah pasti tahu apa yang ak butuhkan bukan yang ak inginkan...

Kaya' gini aja, iman ma taqwa ak ma yang Maha Penyayang aja belum ada seujung kuku.. apalagi kalo ak udah disilaukan dengan status dan plus2 lainnya, bisa2 nguap tak berbekas..
Makanya saat itu ak buru2 pengen hujan berhenti, ak mo ngejar waktu... ak mo sholat, mo ngobrol ma Tuhan, mo curhat plus minta maaf sekaligus hountoni arigatou ma Beliau..

Tuhan menyadarku dengan cara berbeda.. udah ke dua kalinya dengan obrolan ringan dengan tukang ojek... justru dengan mereka yang ak tak tau namanya.... alhamdulillah... ak ngerasa udah jauh lebih baik.. palagi bisa ngobrol banyak dengan Nya....
bahkan Mama senang ma perubahanku.. kata Mama ‘seneng lihat Kak Ega ga nunda2 sholat lagi’.....ak harap ini untuk selamanya.. bantu doa ya....
Saat ini yang terbaik buat ak.. syukuri aja.. toh kalo ada rezeki ga kan kemana.....

Hujan kali ini sungguh berbeda.... Terima kasih!!

8 komentar:

Munir Ardi mengatakan...

saya suka terakhirnya kak

Itik Bali mengatakan...

Hmmm, ceritanya sedikit romantis namun menyentuh
kak Ega, kadang kita gak tahu ya, rahasia apa dibalik gejala alam
Tuhan memang Maha Besar

ferdivolutions mengatakan...

kak egaa... suka bgt aku cerita kak ega.. rasa-rasanya ikut ke dalam kejadian itu dan mendengar percakapan kak Ega sama bapak tukang ojek... huhuhu... lagi-lagi kak Ega dapat pelajaran yang keren ya dari orang yg bisa membangkitkan semangat hidup lagi, hehehehe....
udah lama ga muncul neh, kak Ega.
apa kabar, kak?

Yolizz mengatakan...

alhamdulillah kak yah.. Allah memang mengingatkan dengan cara2 yang unik...

Newsoul mengatakan...

Ya, hidup mengajarkan kita tentang banyak hal. Apapun bisa kita dapatkan hikmahnya, dari si tukang ojek, tukang becak, mbakyu Jamu, siapapun. Nice post Ega.

Reni mengatakan...

Kita dapat belajar banyak dari lingkungan sekitar kita mbak, juga dari alam... andai kita mau berpikir...
Semoga makin baik dari hari ke hari... Aku berharap aku juga begitu kok.... Saling mengingatkan ya...

didi mengatakan...

kak,, makna dari apa yang di ceritakan tu mudah ubtuk di pahami oleh kita semua,,, tapi mungkin tidak mudah untuk di lakuin sama orang lain yang memang belum ada kesadaran untuk berbuat demikian... great post...

Zahra Lathifa mengatakan...

nice post kak...kontemplasinya juga dalem..
salam kenal, thanks ya udah mampir..aku follow balik :)

Poskan Komentar

makasi udah baca ceritanya kak ega.. please give ur comment and let me know who you are.. sekali lagi makasi kawan :)