Selasa, Januari 03, 2012

Pemakluman melelahkan....


Barusan saya nanya sama diri saya sendiri... "Kenapa sih hati manusia tuh ga bisa seputih dan selembut kapas??"
dan dalam detik berikutnya saya ngejawab sendiri "Kalau memang iya..kita ga butuh lebaran, natal atau hari besar manapun... ga butuh kata MAAF"

Apa yang kamu harus lakukan saat kamu "lelah memaklumi???"

Ini yang terjadi sama saya sekarang... Hati saya ga bersih2 amat... Saya lelah memaklumi mereka2 yang saya anggap orang2 terdekat saya... Karena dari pemakluman yang saya lakukan, justru akhirnya nyakitin saya dan ngerepotin saya... Lantas apa yang harus saya lakukan??

Saya ga bisa ngapa2in, toh kadang saya juga melakukan hal yang sama "Meminta mereka memaklumi saya"


Saya kadang ngerasa munafik sama diri saya sendiri... Manis di luar, dan nangis di dalam... karena saya ga punya kekuatan untuk teriak "Saya Lelah"

Bukannya ga punya kekuatan... Lebih tepatnya TAKUT.... ya saya takut menyebabkan konflik, saya takut sama pertengkaran... karena saya bukan orang yang bisa teriak sana teriak sini... Ini yang kadang saya benci sama diri saya sendiri.....

Ini kegalauan saya.. Dan masih belum berakhir... Tapi saya ga mau merusak diri saya... Ayolah cari cara senang senang *ngubek ngubek dvd suju, ngopi, inget2 yang lucu* 

belum berhasil...tarik napas dalam dalam......

8 komentar:

yanuar catur rastafara mengatakan...

ehmm,,keluarin aja kak ega... biar plongg..

RanggaGoBloG mengatakan...

ehm.... kenapa selalu begitu ya... kebanyakan wanita yang saya temui seperti kak ega.. takut...

vie_three mengatakan...

ya,saya pernah seperti ini. yg ada cuma bs diam dan menarik napas.

alaika abdullah mengatakan...

masih belum berhasil ya Ga? mau cari sadis yang aku sering lakukan dulu? tapi aku yakin kamu ga akan tega melakukannya... apa coba?

aku dulu sering mempergunakan pohon pisang. Melemparkan pisau pramuka ke pohon pisang yang empuk. Ada beban yang terlepaskan setiap lemparan menancap dengan tepat di sasaran. hehe... ga tau deh apakah ini termasuk sadis? hihi...

cara lainnya.... coba tuliskan uneg2mu (pasti yg ini kamu udah sering coba ya Ga?). Aku sih, setelah era lempar pisau itu berlalu, mulai lebih kalem, aku tuangkan uneg2 di kertas, setelah penuh, aku sobek2 kertas itu, seakan merobek si pembuat masalah. hehe...

saran yang tidak membangun ya Ga? sorry, aku udah ngantuk dan ga ada ide lagi nih... besok aja ya? :-)

Ulla von Wieben mengatakan...

Wahhhh,
kok sama ya mbak.
Aku juga lelah memaklumi temanku yang selalu begitu.
Tapi begitu terus jadi capek makluminnya juga :(

Dijual Rumah mengatakan...

segela susatu itu jngan di pendam di hati tapi harus di ucapakan
emm


Ditunggu kunjungan baliknya ya ke http://century21.co.id :D

Ikbal Rizki mengatakan...

waaahh... galau selalu ya.. ehehe

Jonny Chan mengatakan...

Agen Taruhan
qq Online
Domino qq
Agen Poker
Bandar Bola
Tvonline
Bioskop 21
Tv Indonesia
Film dewasa
Info Bola
Prediksi Togel
Info Togel
Aplikasi Gratis
Foto Bugil
Hasil Bola
Cerita Dewasa
Indo Togel
Rumus Togel
Prediksi Bola
Livescore

Poskan Komentar

makasi udah baca ceritanya kak ega.. please give ur comment and let me know who you are.. sekali lagi makasi kawan :)