Sabtu, Oktober 08, 2011

Mama Papa.... Salah aku apa???


Sebenernya udah lama saya pengen postingan tentang anak2 yang jadi korban dari peceraian orangtuanya.... Tapi selalu aja gagal.. karena saya sendiri ngerasa.. apa pantes saya ngebahasnya?? saya belum nikah, dan rasanya saya terlalu ngejudge padahal saya sama sekali  ga punya pengalaman tentang rumah tangga.....

Tapi saya harus ngomong.... yah walau ga pernah ngerasain berumah tangga... eh salah.... belum ngerasain berumah tangga (kok saya jadi nyumpahin diri sendiri ga married yah... huh!!).. paling ga sebagai guru saya sering banget ngalamin kejadian anak2 yang bermasalah di sekolah saya karena keluarganya yang broken.....

Saat itu saya selalu ngerasa..... "Hidup mereka jauh lebih berat dari saya..... dengan usia mereka yang jauh lebih muda"... hiksssss.....

Sebagai contoh.... 
Baru2 ini siswa saya datang ke saya karena punya masalah sama mamanya.... Selama bertaun2 Siswa saya ini hidup bersama papa kandungnya.... Lantas si Papa nikah lagi, dan siswa saya diajak untuk tinggal dengan mamanya untuk ga ganggu kehidupan baru  Papanya.... Mamanya beralasan 'takut dengan ide cerita si mama tiri'

siapa yang menderita?? 

Karena udah lama banget sama hidup sama papanya dan baru mulai dengan mamanya... tentu aja siswa saya jadi canggung... bahkan untuk minta si mama buatin makanan kesukaannya aja dia ga berani.... Makanya siswa saya jadi iri banget ngeliat mamanya juga lebih mentingin Papa Tirinya.... 

Siswa saya bertanya sama saya "Ibu, saya sama sekali ga tau saya ini penting untuk siapa"... Lantas saat siswa    saya punya pacar dan dia ngerasa pacarnya luar biasa sayang sama dia.... maka dia rela ngasi apa aja.. termasuk beliin semua buat pacarnya sampe2 uang bulanan nya dikorbanin.... 

salah siapa??

Dan kita kemudian hanya memarahi siswa karena udah ngebohongin mamanya dengan nyalahin kepercayaan dan nilep uang bulanan.... Saat itu.. saya juga marah karena siswa saya bohong.... Tapi.. lihat kebelakang lagi.... "Seandainya saja si mama selalu ada dan kasitau mana yang baik dan benar, dia ga akan nyari kasi sayang diluar yang ternyata buruk untuk dia".... 


Itu kasus 1...

Well lanjut kasus 2.... Siswa saya pernah datangi saya dan bilang "Ibu, saya lelah lihat rumah saya.... saya ga tahan liat mama saya banting tulang"

Semenjak perceraian dengan Papanya... si Mama harus banting tulang buat ngehidupin tiga anak.... Siswa saya sedih karena ga bisa buat apa - apa untuk mamanya.... Saat mo ikutan kerja, si mama marah dan minta siswa saya lebih perhatian sama sekolahnya.....

Siswa saya bilang "Ibu, saya sulit sekali bersama mama sekarang".. Mama pulang udah malem dan langsung tidur.... Siswa saya hanya bisa memandang wajah mamanya yang terlelap dan kelelahan..... Saat siswa saya bangun si mama udah mulai bekerja lagi....

Untuk mendatangi si Papa.. siswa saya ga berani.... karena si Papa ga peduli dan udah punya keluarga baru.... Siswa saya hanya bisa nangis karena melihat si Papa lebih peduli dengan kehadiran adik tirinya.....

Lantas kemana mereka2 ini harus mengadu??? ke gurunya?? kami hanya bisa menemani saat jam 7 pagi sampai jam 2 siang...  itu juga hanya sebatas 2 jam dikelas dan lebih terfokus pada pelajaran??? mereka hanya anak2... mereka butuh orang dewasa yang disebut  orangtua..... 

Saat kalian bercerai, apa yang kalian pikirkan?? 

Saya ga tau karena saya belum menikah.... dan saat saya menemukan pasangan jiwa saya nantinya.... saya harap kejadian ini tak akan pernah ada.... Karena pastinya luka batin itu akan sulit sembuh... bagaimana bisa menyembuhkan luka batin anak2??

Saya hanya bisa memeluk siswa saya saat dia bilang "Ibu.... saya selalu pengen tanya sama Mama Papa Saya.... Salah saya apa??? sampai mereka nusuk hati saya yang paling dalam, saat mereka mutusin untuk pisah..... Mereka egois sekali..."

8 komentar:

catatan kecilku mengatakan...

speechless nih... jadi ingat dengan Dede yang niat utk menceraikan istrinya.
Memang anak2 yg selalu menjadi korban dari sebuah perceraian. Menyedihkan sekali... :(

rezkaocta mengatakan...

kl soal perceraian ,anak2 mmg hmpr slalu jd k0rban
mg mreka yg mo 'pisah' bs bpikir ulang dmi pskologis ank2 mreka

LaDy mengatakan...

kangen mereka... mama dan bapakku jadinya,kak,,, :(

Muhammad Azamsyah mengatakan...

semoga kita semua selalu dalam lindungan Allah SWT

Inda Bunda Farrel mengatakan...

Miris banget dengernya kk.. Slalu anak2 yg jadi korban perceraian orang tuanya.. :(

Seagate mengatakan...

Itulah mengapa para orang tua harus berpikir ribuan kali untuk bercerai, karena anak-anaklah yang akan menjadi korban.

Anonim mengatakan...

pengalaman juga ini buat mama ega :)
ntr kalau dah berumah tangga
jangan di gituin yah anak nya :D
peace ~

from : mantan murid paling bandel di smk pembangunan :)

Jonny Chan mengatakan...

Agen Taruhan
qq Online
Domino qq
Agen Poker
Bandar Bola
Tvonline
Bioskop 21
Tv Indonesia
Film dewasa
Info Bola
Prediksi Togel
Info Togel
Aplikasi Gratis
Foto Bugil
Hasil Bola
Cerita Dewasa
Indo Togel
Rumus Togel
Prediksi Bola
Livescore

Poskan Komentar

makasi udah baca ceritanya kak ega.. please give ur comment and let me know who you are.. sekali lagi makasi kawan :)