Sabtu, November 26, 2016

RASA


Ini soal RASA... Maka, bacalah dengan RASA... Penuhkanlah HATI dengan RASA.. yang akhir akhir ini sering hilang karena DEBAT KUSIR seolah olah kitalah yang paling BENAR....

Realita  : Saya Guru, Jam Kerja Pagi - Entah bila bila
Gaji      : Biar saya yang tau, pait manis saya telan!

Lalu... Apa indahnya jadi GURU... Saya ga mau muluk muluk... TAPI sering bertanya dalam hati kenapa saya jadi GURU, Kenapa saya ga berhenti... Maka, hari ini ingin saya ungkapkan..... 

Saya belum sanggup meninggalkan sapaan pagi yang selalu saya terima...  bekerja beda suasana di tiap harinya.. Kadang Bahagia saya selangit, namun bisa di jam berikutnya Emosi saya membukit... 
Saya belum sanggup meninggalkan Jiwa jiwa muda yang membuat saya ikut muda.. Yang membuat saya belajar tentang banyak jiwa, banyak cerita, banyak realita yang kadang bikin kaget, bikin whuaaa, bikin miris, menangis tapi juga bisa tersenyum tipis.... 

Ini dunia mereka, dunia anak2 yang selalu berbeda tiap Zamannya.. Kadang saya lelah harus banyak belajar tentang mereka.. Saya yang harus masuk kedunia mereka, bukan MEREKA di dunia SAYA...










Maka mulailah saya belajar segala kata KEPO, BAPER, MAGER, KRIK KRIK.. yang kadang saya butuh googling untuk tau semua itu.... Bagaimana saya harus banyak menyaring dan beri pengertian mana yang baik dan tidak.. mudahkah?? Tidak.. 

Saat saya tak paham tentang mereka, maka siap siaplah jauh dari mereka, karena Mereka butuh untuk dimengerti, lalu BERHASILKAH saya?? seringnya saya GAGAL, karena sungguh tidak mudah memahami tiap Jiwa... 

Lalu, kenapa tidak berhenti??
Alasan paling besar adalah saya belajar untuk bisa BAHAGIA buat orang lain.. Ayolah, jujur saja jarang sekali kita bisa bahagia untuk orang lain, seringnya IRI, seringnya ga suka... Saya masih begitu dengan orang lain.. Tapi, dengan murid saya, Saya belajar untuk kerja lebih keras, Lalu saat mereka BERHASIL, saya bahagia.. sangat... bahkan masa depan mereka tanpa saya disana, Tapi saya tetap BAHAGIA... 

Itu uniknya jadi GURU...




Tapi Ga, gaji guru kan kecil??
Ya... banget! Lalu, Saya tetap KAYA.. saya punya MEREKA, yang sayang saya tanpa syarat, yang menggantungkan masa depannya dan mempercayakannya pada saya.. Duit?? Saya tau Tuhan tidak tidur, maka usaha saja, sekeras mungkin, serahkan padaNya, sisanya biar Tuhan lah yang atur.... 

Berkali kali keinginan untuk mundur itu ada.. SELALU... dan berkali kali LULUH saat mendengar sapaan IBUUUUUU, MAMAAAAAK, EMAAAAK, MAMIIIII... Lalu saya bisa apa???

Saya belum SANGGUP meninggalkan semua itu..Maka, disini saya, masih menjadi GURU, dan berharap jadi yang bisa diandalkan oleh Mereka, jadi seseorang yang bisa mereka banggakan.. bahwa mereka pernah memiliki Guru yang tidak hanya jadi Guru, tapi Teman, kawan, Lawan debat, dan KELUARGA... 

Untuk guru guru saya, terima kasih akan rasa sayang tulus yang membuat saya bisa menjadi TULUS untuk mereka murid murid saya... SELAMAT HARI GURU, saya MEGA, dan saya GURU!!


0 komentar:

Poskan Komentar

makasi udah baca ceritanya kak ega.. please give ur comment and let me know who you are.. sekali lagi makasi kawan :)