Rabu, September 17, 2014

Masih pantaskah?


Akhir akhir ini saya ngerasa saya ngga biasanya.. saya ga bisa ngontrol emosi saya seperti biasanya.. tetiba sedih, tetiba gundah, tetiba gelisah.. Dua bulan terakhir ini saya ditunjuk untuk jadi wali kelas.. Awalnya saya yakin bisa.. Toh dulu saya bisa.. Saya udah biasa sama anak anak.. Udah biasa berhadapan dengan kenakalan, keramean, keanehan, kelucuan khas anak anak SMK.. Awalnya saya mikir gitu, ternyata saya salah sangat salah bahkan.. Saya ga bisa ngadepin mereka lagi dengan tulus kaya dulu, saya semakin sulit memahami mereka seperti biasanya.. Faktor umurkah?? Saya mulai menganggap mereka kelewat anak anak dan bertingkah... 

Bahkan saya ga pernah nangis di sekolah.. Tapi minggu ini saya lakukan.. bahkan didepan kelas.. Kelemahan luar biasa yang saya tunjukkan di depan mereka, mungkin mereka menganggap saya cengeng, norak atau ntah apa lah.. Saat itu yang saya rasakan bukan saya marah pada anak anak.. Tapi saya merasa gagal.. Saya ngerasa ga pantas buat mereka murid murid saya... 

Saya masih ingin jadi bu mega yang ngedengar cerita mereka, yang mencoba paham untuk melihat dari sudut pandang mereka, saya masih mau didatangin oleh anak anak saya dengan kepercayaan mereka kepada saya.. 
Saya bukan bu guru yang pemarah, yang ga sabar, yang suka menganggap saya guru kalian maka saya benar.. ah saya ga mau jadi guru seperti itu walo akhir akhir ini sungguh terlihat seperti itu..

Sebenarnya sempat ada di benak saya masih pantaskah saya jadi guru? Sudah cukup kah seorang saya buat mereka?? Ada kalanya saya mikir ah sebaiknya saya berhenti, cari kerja yang lain berhadapan dengan setumpuk kertas dan laptop di depan saya.. Cukup..
Tapi saya sulit melepaskan pekerjaan ini.. Ucapan hangat di pagi hari, salam cium tangan dari siswa, panggilan "Mama, Mami, Emak, Kak Ega, Ibuuuuuu" dari mereka belum sanggup saya lepaskan dari kehidupan saya... 

Sekarang dalam proses ngetik blog ini.. saya menatap halaman sekolah saya.. Saya masih sangat mencintai sekolah ini, mencintai pekerjaan saya, dan absolutely menyayangi murid murid saya..  Saya harus melakukan yang terbaik untuk pekerjaan saya.. bukan untuk siapa - siapa lebih untuk kediri saya supaya ga ada lagi pertanyaan Masih Pantaskah???

4 komentar:

Poskan Komentar

makasi udah baca ceritanya kak ega.. please give ur comment and let me know who you are.. sekali lagi makasi kawan :)