Second Chance

Minggu, Juli 15, 2012
Minggu ini minggu yang bener2 nguras pikiran dan hati saya... Mulai dari kerjaan, mpe urusan hati :)

Saat kita, MANUSIA, dihadapkan pada kesibukan, seringnya terutama saya (nunjuk jari tinggi!!), seringkali mengabaikan hubungan sosial saya dengan orang2 yang dekat dengan saya, kalo keluarga ga usah ditanya... itu yang pertama terabaikan.. namun rasa bersalah tak kunjung datang... bener ga?? ngaku!!

Begitu juga hubungan saya dengan teman2 saya... sahabat saya... 

Kejadiannya seperti ini...
Saya diberitahu oleh teman saya, bahwa Guru saya Ibu Ervit (Ibunda sahabat saya, Rika) sedang dirawat di rumah sakit... Saya jawab "Oh ya bu, Insyaallah saya kesana".. Itu hanya ucapan, tanpa saya niatkan betul2 dalam hati kalau saya akan pergi... Kesibukan menyita saya!! Saya menyalahkan kesibukan?? atau memang hati saya tak tergerak.. Manusia macam apa ini :(

Dan setelah beberapa hari... Terdengar kabar yang berbeda dari teman saya yang lain... SMS dari sahabat di masa kuliah saya, Kak Sari.... "Adeeeee'... doain kami ya... Kami dilamar"... Saya baca sekilas, senyum, udah dan balas sekenanya "Kakaaaaa... selamat ya... Ikut senang".. Tanpa niat bertanya detail... toh dia sedang happy, itu batin saya....

Sore hari, setelah saya pulang dari acara teman kantor saya.. Apes, Ban motor bocor, harus diganti... Nah dikesempatan menunggu itu, saya menelepon teman saya.. Niatnya cuma satu : Menghabiskan waktu menunggu... terkesan sadis?? saya hanya berusaha jujur.... 
Dia menceritakan proses lamaran yang detail... Saya mendengarkan, dan kita saling bertukar cerita... Niat untuk sekedar menghabiskan waktu terganti dengan obrolan yang menyenangkan... mengingat masa2 dulu.. Masa2 happy dulu... Saya berasa ingin jedotin kepala saya ke tembok, karena terlalu acuh dengan mereka2 yang sayang sama saya... 

Saat ban motor udah diganti.. saya melanjutkan perjalanan... dan saat itu pula Handphone saya berdering... Saat saya melihat nama penelepon.. Jantung saya terasa ingin berhenti.. RIKA... Sahabat Saya... Saya merasa sudah tahu apa yang ingin Rika sampaikan.. dan ternyata benar.. Guru Saya, Ibunda Rika... Meninggal Dunia... 
Saya lantas langsung menuju Rumah Sakit... Jenazah masih belum dibawa pulang... Saat saya masuk ke ruangan... Hanya ada Rika, Suaminya dan Ayahnya.. Lalu Saya... Ya saya, satu-satunya orang yang bukan keluarganya... Tapi hanya nama saya yang terpikirkan oleh Rika untuk dihubungi.... Dan saya merasa menjadi orang yang paling jahat yang pernah ada!!

Rika menggenggam tangan saya, meminta kekuatan dari saya... membantunya melewati malam yang terasa berat baginya... Saya... Saya..... Tidak suaminya, tidak ayahnya... Tapi saya!! Saya merasa tertampar!! Saya  berusaha untuk ada bersamanya terus.. selalu ada bersamanya... Hari itu saya berusaha menjadi sahabat yang dulu ada untuknya, walau sulit, sungguh karena batin saya juga sakit, karena hari itu saya membenci diri saya sendiri!!

Keesokan harinya, setelah jenazah dimandikan... Saya melihat sekali lagi wajah Ibu Ervit... Semua flashback peristiwa dulu bermain di ingatan saya... Bu Ervit selalu hadir di persahabatan saya dan Rika... Saya ingat, Bu Ervit membuatkan kue lebaran untuk keluarga saya, Saya membawakan oleh2 setiap pulang dari kuliah, Rika yang menangis saat mengantarkan saya kuliah... Ya ya ya... ini kedua kalinya saya melihat Rika yang menangis.. Untuk saya dan Ibunya...

Saya ingat saat saya hadir di pernikahannya.. Rika juga orang pertama yang saya hubungi saat Ayah saya pergi untuk selamanya..... 

Tangis saya tumpah ruah... Saya malu berada disana.. Layakkah saya?? Kemana saya selama ini, ditelan dengan kehidupan duniawi yang tiba2 membuat saya muak!!
"Ayo dek, cium ibunya" Itu yang dikatakan Ibu yang memandikan Ibu Ervit kepada saya... Rika melihat saya, dan langsung memimpin tangan saya untuk mendekati jenazah Ibu Ervit.....

Saat itu, yang ada di ingatan saya... Saat Bu Ervit bilang sebelum saya berangkat kuliah ke luar kota... "Ingat Ga, Hubungi Ika terus, Jaga Rika... Dia tak punya banyak sahabat... Hanya Ega dan Ibu"

Hari itu Rika kehilangan Sahabat terbaiknya... dan hanya tersisa saya.. yang pantaskah disebut sahabat??

Dalam kebencian terhadap diri saya... Saya bersyukur pada Tuhan.. Beliau masih memberikan izin pada saya untuk mendampingi Rika disaat seperti ini.... Kalau tidak, entah penyesalan seperti apa yang akan saya hadapi.....

Untuk itu Rika... Bu Ervit... Kak Sari dan siapapun yang telah tersakiti oleh orang tolol ini.... Maafkan Saya....

36 komentar:

  1. aduh.. aku merinding bacanya mbak.. ikutan sedih..
    bikin aku jadi berfikir juga.. kayaknya aku juga udah jahat banget sama sahabat-sahabat yang sayang sama aku.. hikss

    BalasHapus
  2. begitulah..kadang kita menyepelekan undangan orang..(saya juga sering begitu!)
    semoga ini menjadi pelajaran ke depan!

    BalasHapus
  3. turut berduka cita...
    sahabat yang baik adalah mengerti yang tak harus dijelaskan..

    BalasHapus
  4. salam sukses gan, bagi2 motivasi .,
    Pikiran yang positiv dan tindakan yang positiv akan membawamu pada hasil yang positiv.,.
    ditunggu kunjungan baliknya gan .,.

    BalasHapus
  5. Terharu sekali mbacanya. Flashback mengingat sahabat lama yang udah jarang komunikasi..

    BalasHapus
  6. sahabat bisa melebihi saudara kandung...saya sudah membuktikannya dan mengalaminya sendiri...

    BalasHapus
  7. sukses selalu kawan .

    ditunggu kunjungan balik nya yaa ,,,

    BalasHapus
  8. condole ...
    a good friend is to understand that not be explained ..!!!!!!!!!

    BalasHapus
  9. Walaupun ceritanya sedih, mudah-mudahan penulisnya tidak dalam keadaan sedih.

    BalasHapus
  10. Artikel yang sangat bagus ijin nyimak nih gan.. :)

    BalasHapus
  11. masih bisa ko mendapatkan kesempatan yang kedua

    BalasHapus
  12. Berbagi Kata Kata Motivasi
    Jangan Pernah Menghitung Kerugian Karena Akan Membuat Kita Malas Untuk Membangun Kembali Usaha Yang Rugi Tersebut. Kerugian Cukup Sebagai Bahan Instropeksi Diri Agar Kita Tidak Jatuh Pada Lubang Yang Sama.moga bermanfaat salam kenal.

    BalasHapus
  13. mengahrukan dan menyedihkan.. jadi pingi nangis bacanya...

    BalasHapus
  14. kesibukan yang menyebabkan terbengkalai untuk kepentingan sekitar.

    Jasa SEO

    BalasHapus
  15. berkunjung lagi sob,,kali ini mengususng pemilu 2014 nanti,, nice post

    BalasHapus

makasi udah baca ceritanya kak ega.. please give ur comment and let me know who you are.. sekali lagi makasi kawan :)