Minggu, Juni 21, 2009

Nikmati hari ini kawan

35 komentar
Bangun tidur nih, ga tau napa, tiba2 semangat Kak Ega fully banget… senang rasanya. Pagi2 udah nyuci baju, udah nonton gossip (wah ternyata ketinggalan banget….. baru tau ada berita si Cici Paramida.. ck.. ck…. Kasian sekali dirinya, udah liat Gita Gutawa yang lagi2 jalan di Koreaijonk pasti seneng banget liatnya), trus nyuci piring.. intinya jarang2 apalagi Minggu Pagi ak mo kerja begitu, biasanya nih mau bangun siang aja…

Trus udah dengerin lagu…. Lagi cinta mati ma ‘Dance Company’…. Lagunya keren abis oi…. Wah andai tiap hari punya semangat begini… pasti seru abis!! Yang ada, apalagi minggu2 terakhir ini rasanya 1 hari 24 jam kurang (Ampun Tuhan…), udah maem juga lho… mie rebus + kopi es ‘good day choc orange’ yummy bukan… Thanks God..feeling hari ini bagus banget…



Makanya selagi semangat mo ngerjain kerjaan yang masih lum beres, mo blogwalking (dah lama ga maen ke temen2)…mo nonton film (hobby lama yang udah lama juga ditinggalin)…. Mo happy2 deh!!

Mari kawan, kita nikmati hari ini… jalani saja, syukuri semua yang ada (hari ini kicauan burung rasanya bisa dinikmati dengan indah, ga kaya’ biasanya yang dikejar2 ma waktu ga sempat peduli dengan itu semua)
Ayo kawan…. Nikmati duniamu, kita ga pernah tau bukan sampai kapan kita ada di muka bumu… bukankah hal yang tak pernah bisa dibeli adalah ‘detik yang baru saja terlewati’

Bahkan ak tadi udah ngomong ke mama..’Mama, Ega sayang banget ma Mama’… tau apa kata mamaku ‘Tumben kak….’ Yaaaaaaaaah… mungkin saking sibuknya, jarang komunikasi ma Mama makanya mama agak ‘shocking’….

Nah kawan, sudahkah menikmati hari ini?? Dan katakan sayang ma org2 yang bener2 kamu peduli dan sayang ma mereka??? Kalau belum… mari kita lakukan!!
Ah….. nikmatnya pagi ini!!





Senin, Juni 15, 2009

I Love my Job

29 komentar
Jam 4 sore tadi baru aja pengumuman kelulusan siswa SMU/SMK di Kepulauan Riau. Jam 10.30 pagi guru2 rapat pengesahan kelulusan, dan tercatat nih 4 orang yang dinyatakan tidak lulus (Alhamdulillah banget lho…sekolahku termasuk 4 besar propinsi terbaik).
Sebelum jam 10, kepala rasanya berat banget, pusing mikirin hasilnya, kira2 siapa yang tidak lulus. Siapapun dia, ak ga pernah ngarepin untuk ga lulus. Guru mana yang tega liat ekspresi sedih muridnya?? Kekecewaan muridnya yang setengah mati usaha tapi masih gagal juga? Ga ada kan. Tapi itu kenyataan yang harus dihadapi ma murid2ku. Dilematisnya guru, ikut happy murid2nya lulus tapi disaat bersamaan bisa menggenggam tangan murid yang ga lulus dengan harapan dia kuat dan alirkan ketabahan buat mereka…..


Sms masuk ga henti2, sampe ak matiin hape saking ga sanggup baca sms yang semuanya bernada khawatir dan nanya mulu sapa kira2 ga lulus. Mungkinkah mereka diantaranya? Kalopun iya ak ga bakal sanggup bilang kan???

Saat yang dinanti akhirnya sampe juga. Tangis, tawa, campur jadi satu. Ga guru, murid semua larut dalam kebahagiaan. Entah berapa murid yang ak peluk, cium, kita ikut happy sama mereka (eh ya ga ada tuh aksi corat-coret, kita pake baju bebas….so hari gini masih corat coret?? Ga lah).

Tapi ak juga lihat sorot mata syahdu disana, ak menghampiri, dan tangis itu pun pecah. Sulit rasanya menerima bahwa ada murid yang ga lulus, apalagi guru2 yang tau gimana mereka sehari2 (bukan orang2 pusat!! Ak ga suka nilai kelulusan hanya ditentukan saat ujian aja, lantas apakabar dengan ‘proses’….kami yang tahu mereka…bukan mereka…)

Ngeyakinin bahwa semuanya baik2 aja, adalah hal yang paling sulit dilakukan…
Bagaimana mereka pulang nanti dan bilang ke mama papa bahwa mereka gagal. Sudah cukup hancur hati mereka, apalagi harus menyampaikan ke orangtua. Ak tahu ‘pasti sulit’.
Tapi ak salut ma murid2ku, mereka ga larut dalam euforia yang berlebihan. Mereka wajar banget nerimanya. ‘Ga ada corat moret, ga ada konvoi yang bikin repot orang di jalan… yang ada mereka datengin guru2 dan nyalamin sambil ngucapin makasi, mereka juga hibur temen2nya yang gagal’…Untuk yang satu itu ak acungin jempol deh!!

Di sini kebanggaan jadi guru dateng hampirin ak. Hati kecil ak ngomong ‘Tuh Ga, ternyata kamu bisa kan’.
Apalagi ujian tertulis ‘produktif penjualan’ dinyatakan lulus 100% …sebagai guru penjualan boleh dong bangga…..

Nah pas mo balik ada muridku Budi yang dateng hampirin ak sambil kasi sesuatu…. Dia bilang itu hasil kreasinya sendiri…..
Pas dibuka ternyata….. Isinya note2 yang dibuat ma murid2ku buat ak…. Mulai dari makasi sampai minta maaf… Mulai minta di doain sukses sampe doain ak cepat married hehehe… Apapun itu nak, ibu bahagia banget… sampai2 ak nangis…




Ak ga butuh banyak, cukup mereka happy dan hargain apa yang udah kita lakuin buat mereka…. Ga minta apa2.. kado kecil ungkapan tulus hati aja udah senang banget…
Dari kalian ibu juga belajar banyak, belajar untuk sabar, ga egois, punya rasa sayang lebih, tanggung jawab, dan untuk pertama kalinya ibu ga pernah sebahagia ini untuk kebahagiaan orang lain….. so anak2 ku… Ibu bisa bilang : Terima kasih juga untuk kalian….Ibu bangga jadi guru kalian… I love my Job!! Yihaaaaaaaa!!

(dibuat dalam perasaan yang lagi happy….. ga tau deh besok, kalo pas ngawas ujian ketauan nyontek, mungkin ga semellow ini hihihihihi)






Jumat, Juni 12, 2009

Yang Terbaik bagimu

33 komentar
Sebenarnya sih kejadian ini udah lama. Berawal dari salah satu Muridku yang terkenal minta ampun malesnya ada diperpustakaan dan sedang baca (saudara2 dia sedang membaca!! Skali lagi membaca!). Makanya ak surprise banget dan datengin dia saking penasaran apa yang dia baca (jangan…jangan..). Dia bilang, ak harus baca ini, pasti ibu nangis katanya. Aneh aja. Masa bacaan muridku, anak laki pula bisa buat ak nangis. Dan ternyata walau ga bikin ak nangis tapi paling ga bener2 buat ak terharu. Wah ternyata ‘si males’ ini punya sisi sentimentil yang ok punya dalam memahami isi cerita.
Ceritanya kira2 gini, mungkin sebagian udah ada yang pernah dengar… ga papa ya ak ceritain lagi versi Kak Ega ya, mudah2an pada suka… Mari kita mulai…..

Tersebut kisah ada seorang Ayah yang hidup dengan anak semata wayangnya yang kaya raya, bergelimpangan harta. Semenjak kepergian Ibunya, apapun keinginan anaknya akan dikabulkan oleh sang ayah. Tapi si anak tak pernah meminta karena si ayah telah memberikan apapun yang dibutuhkan oleh si anak. Mulai dari sepeda, video game, meja belajar, pokoknya yang dibutuhkan oleh anak, ayahnya telah memberikannya.

Sehingga pada suatu hari saat anaknya beranjak remaja, si Anak menghadap Ayahnya sambil berkata:

Anak:
‘Ayah, selama ini ak tak pernah meminta padamu bukan?’.
Ayah:
“Tidak Anakku, sekarang kau ingin meminta apa padaku? Katakan saja, akan ku kabulkan permintaanmu, tak perlu kau ragu. Katakan saja.”
Anak:
Ayah, ak berjanji padamu, tahun ini ak akan naik kelas dengan peringkat I, tapi berjanjilah ayah, jika ak menjadi juara 1, Ayah akan mengabulkan permintaanku’
Ayah:
Sebut saja anakku, apa permintaanmu. Akan ku kabulkan. Kau bisa pegang kata – kataku.
Anak:
Baiklah Ayah. Ak ingin Ayah belikan ak sebuah mobil baru jika ak menjadi juara 1. bagaimana Ayah??
Ayah:
Baiklah anakku. Kau bisa pegang janjiku. Akan ku belikan mobil itu untukmu.

Maka sejak itu, si anak begitu semangat belajar untuk meraih juara 1. waktu bermain dikuranginya. Ia benar2 fokus ingin menjadi juara. Si Ayah tau ia pasti juara 1 melihat kegigihan anaknya. Dan ia tersenyum puas.
Sehingga tibalah saatnya si anak mendapatkan hasil seperti yang diinginkannya. Meraih juara 1. buru – burulah ia pulang untuk mengambil hadiah yang seperti dijanjikan Ayahnya. Sesampainya di rumah, terdapatlah sebuah bungkusan bertuliskan ‘Untuk Anakku’. Ia langsung membukanya.
Betapa kecewanya dirinya saat dia membuka kadonya ternyata hanya Al – Quran yang ia dapat. Serta merta ia campakkan Al – Quran itu dan menemui ayahnya.

Anak :
Ak sungguh kecewa padamu Ayah, mulai saat ini ak akan pergi meninggalkan dirimu.

Si anak pergi tanpa sempat mendengar penjelasan sang Ayah. Ia pun berjuang keras untuk hidup. Tak sedikitpun ia mau tahu tentang ayahnya. Memang buah jatuh tak jauh dari pohonnya, si anak juga mengalami sukses yang luar biasa. Hingga suatu ketika, ia menerima kabar bahwa Ayahnya meninggal dunia.

Maka terkejutlah ia, dan pergilah ia kembali kerumah yang telah belasan tahun ia tinggalkan. Ternyata kado pemberian ayahnya masih ada di sebuah lemari. Bergetar ia membuka Al-Quran yang pernah ia campakkan.
Di dalam Al – Quran itu tertempel sebuah amplop yang berisi kunci mobil yang selama ini ia idamkan dan sebuah pesan singkat.
“Untuk anakku, Selamat nak, kau telah menepati janjimu untuk berhasil, ak pun menepati janjiku padamu. Kunci mobil ini adalah jalan untuk kau menikmati dunia, dan Al-Quran ini akan membantu mu untuk menemukan jalan menghadapi kehidupan akhir kelak’
Dari Ayah yang sangat menyayangimu.

Tak ada lagi yang bisa dilakukan si anak selain butir2 air mata penyesalan yang tak terucapkan…….




Kamis, Juni 11, 2009

so.....Enjoy aja!!

22 komentar
Kemaren nerima message di fesbuk tentang temen Kak Ega yang ga betah ma kondisi hidupnya sekarang. Intinya apa yang dia pengen ga dia dapetin mpe sekarang. Sementara temen2 di sekitarnya udah banyak yang sukses dan makin membuat dirinya menderita. Eh ga lama juga nerima telp dari temen yang lagi dapet tugas di Bali buat beberapa hari, sambil ketawa ikhlas banget nyeritain lebih banyak jalan2nya dibanding kerja. Sungguh ironis bukan… yang atu sedang meratapi nasib sementara yang satu justru sedang sangat menikmati hidup.

Sebenarnya yang bisa buat kita happy ya diri kita sendiri. Ga semua yang kita pengen bakal terwujudkan?? So nikmatin apa yang ada di hadapan km sekarang sambil ngerancang yang terbaik di masa depan. Mungkin, yang buat kita ga nyaman adalah lingkungan – lingkungan yang justru kadang sok ngerasa lebih tau mana yang terbaik buat kita.

Misalnya gini nih : “Ga, kapan nikah??? Masa ga mo nikah?? Kalo udah nikah, jauh lebih happy lho (Sapa bilang?? Saya belum nikah ya karena belum siap, sapa juga yang ga mo nikah, ya belum ketemu jodoh, masih mo karier dulu…so what??)

Ato “Ga, ga pengen honor di Negeri?? Daripada di swasta (Ini pertanyaan yang paling bikin bete… kalo gampang masuk di sekolah negeri mah udah ak lakuin,siapa bilang ak ga usaha?? bilang sana sama sekolah negeri, mereka harus terima honor sesuai jurusan yang dibutuhin bukan liat anaknya sapa, ponakan sapa, adiknya sapa… capeee deh)

Yang lebih parah nih “Ga pengen kaya’ si A keterima tuh PNS di Kabupaten (aduuuuuuuh pengen, Cuma lihat juga dong si A bapaknya sapa, dia aja masuk ke sana ga tau gimana caranya, jurusan apa eh bidang kerjanya apa, mang ga liat udah 2 kali ak ikut setengah mampus belajar lum lulus juga… pyuuuuh).


Justru pertanyaan kaya’ gini nih malah banyak di tanyain ma orang2 yang ga tau banyak tentang hidup ak. Tau warna favorit ak aja ngga, tau ak maen ma sapa aja ngga. Kalo temen2 ma keluarga ak sih ga banyak nanya, ya ialah ga perlu nanya, toh mereka juga lihat ak usaha, dan mereka juga lihat ak kerja dan ak nikmati itu semua. So mereka ga perlu khawatir ma kehidupan ak. Ak mang masih honor, lum PNS, lum nikah, tapi sumpah banget deh ak happy kok… enjoy banget… jadi jangan tanya yang aneh2 lagi ya hehehehe

Dan itu juga yang banyak ditanyain ke temenku. Ternyata kita senasib. Hanya saja bedanya, ak bisa nikmati itu semua, dia belum.

Makanya solusi yang ak bilang ke temen ak kaya gini : Ikhlas aja, jalani hidup kamu dan nikmati itu. Kalo kita ikhlas dan happy, orang bakal lihat kita happy. Jangan ngebanding – ngebandingin hidup kita dengan orang yang udah jauh sukses. Syukuri apa yang ada. Masih banyak kok yang di bawah kita. Lihat ke atas sekali2 boleh, hanya untuk memotivasi diri, bukan nyesalin diri.

Dengerin kata hati kamu, dengerin orang yang dekat ma kamu. Orang yang peduliin km, bener2 diri km apa adanya bukan apa yang melekat di diri km. Percaya deh Tuhan tuh Maha Adil, sayang banget ma umatnya, dia tau mana yang terbaik buat kita, asal kita ga pernah ninggalin Dia, inget terus. Ngeluh ma Dia, tapi saat seneng juga Syukur ma Dia.
Tetap semangat, tetap usaha!!

Nah yang ak bilang ke temenku di Bali : Selamat ya Jeng… jangan lupa oleh2 (mo bilang apa lagi coba, kan dianya happy ga butuh nasehat kan hehehehe)…..



Selasa, Juni 09, 2009

Nobody's perfect

18 komentar
Kak Ega percaya banget kalimat itu. Yup!! Ga pernah ada manusia yang sempurna, semua diciptakan dengan kelebihan dan kekurangan nya masing – masing. So, Stop berpikir dari sekarang kalau kalian pengen orang yang kalian sayang, yang ada disekitar kalian harus tampil sesuai apa yang kamu mau, apalagi sempurna!! come on... just human, kalo sempurna, berarti Tuhan dong....

Hari ini dan udah berkali2 kejadian dtempat kerja ak, dimana ada yang bertindak seolah2 dia yang paling bener, tanpa cela, yang disekitarnya semua serba salah. Seolah – olah semua perintahnya adalah Sabda yang harus dikerjakan. Pyuuuuuuuuuh banget kan. Mungkin sekali dua kali ak masih bisa tolerir tapi kalo udah berkali – berkali bahkan udah dibilang sering dan jadi habit, ya bete juga kan….. (hambat kreatifitas nih!!)

Gini ni susahnya kalau masih dianggap anak bawang, kaya’nya salah aja. Padahal udah semaksimal mungkin. Ga punya taring buat nunjukin gigi, mau ga mau ngikutin arus deh. Apa ia dunia kerja kaya’ gini?? Bete deh!! Ga bisa idealis.. semua serba kompromi!!

Dunia kerja yang asik kalo semuanya sadar yang kita kerjain itu untuk kepentingan sama2, ga ada yang ngerasa paling super apalagi kalo pake ngerendahin orang lain… udah ga jamannya lagi kan. Kalo kamu bagus ya bagus. Akan dilihat kok, ga perlu ngulang2 kalimat kamu yang paling hebat…apalagi kalimat ‘masa semuanya saya yang harus turun tangan sih….’.



Dunia kerja yang asik kalo ga ada lagi yang namanya senioritas. Yang bagus akan dianggap bagus, ga pandang umur atau masa kerja. Kalau dia berprestasi bilang dia berprestasi!! Udah gitu ga usah nge-blok – ngeblok Bikin jurang perbedaan. Bagusnya senior ngerangkul yang namanya junior buat sama2 maju. Bukannya mandang sebelah mata. Kan jadi ga ada gap. Itu ga ngurangin wibawa kok, malah bakal respect banget punya senior yang ga anggap dirinya paling hebat!! Ayo dong di rangkul2.. bilangnya gini: Mari – mari…. Sini – sini hihihihi….

Kadang kelemahan manusia adalah malu untuk ngakuin kalo ada orang lain yang jauh lebih bisa daripada dirinya. Susah banget buat legowo, kalo udah salah, malu ngakuin salah, apalagi harus minta maaf. Berat banget.
Yah kali ini kekesalan kak Ega paling Cuma bisa dituangin di blog… (ga nyebutin nama kan?? Jadi ga bakal dituntut dong hihihihi). Ah mudah2an besok tambah baik, trus tiba2 aja gitu ada malaikat yang ubah dunia kerja Kak Ega : Senioritas Ilang!!


Minggu, Juni 07, 2009

Perhatikan Mereka

23 komentar
Muka baru, cerita baru, spirit baru…yeah!!!! Awal yang baik bukan?? Kak Ega baru aja nyelesain pelatihan tiga hari tentang Jaringan Pendidikan Nasional. Seru sih, banyak yang bisa dipelajarin, kaya’nya baru kali ini deh pelatihan yang benar2 buat Kak Ega senang, soalnya banyak manfaatnya, baru kali ini juga selama pelatihan ga nguap – nguap hahahaha.
Tapi yang mo diceritain bukan ini, ak mo ceritain tentang sisi lain murid ak yang jujur aja bikin ak jadi malu ma diri ak sendiri. Terlepas dari kenakalan mereka, banyak banget cerita mereka yang bisa bikin ak surprise sendiri. Murid – murid ak ga kaya’ kebanyakan murid – murid lain yang hanya tinggal sekolah aja. Terus semuanya beres. Ga gitu.

Hampir setengah dari mereka harus berjuang sendiri buat ngebiayain sekolahnya. Tapi anehnya dan ak suka banget, keceriaan ga pernah ilang dari wajah mereka. Mungkin di sekolah mereka bener2 bisa jadi anak seusia mereka yang memang aktifitasnya ya sekolah dan maen. Makanya mereka kadang agak kelewat batas mainnya, tapi ga marah juga kalo diomelin abis – abisan. Mereka nganggepnya itu karena guru sayang ma mereka. Memperlakukan seperti anaknya sendiri.

Ak baru tau ada muridku yang bahkan, nama bapaknya siapa juga dia ga tau, mungkin itu yang buat dia sedikit bertingkah di sekolah, kurang kasih sayang.
Ada yang mamanya dari jam 3 pagi udah jualan di pasar, trus dari siang sampai malam bantu kerja di tempat orang. Waktu muridku yang satu ini bermasalah, dia mati2an ga mau orangtuanya dipanggil, bukan karena dia takut di marahin, tapi ga lebih dia bilang ‘ga mau bikin mama tambah cape’.
Tapi saat itu ak ga peduli, ak tetap manggil mamanya ke sekolah, ak liat matanya berkaca – kaca pengen nangis. Mamanya datang dan ceritain semua masalah yang ada di keluarga. Ak minta ma muridku untuk lebih toleran ma mamanya. Bayangin yang udah mamanya lakuin buat dia. Ak lihat dari mata ‘anak bandel’ itu keluar butir – butir air yang mungkin menunjukkan penyesalan. Ternyata dia tetap anak – anak yang masih polos. Alhamdulillah sekali, semenjak itu, ak lihat ada perubahan dari dirinya yang positif. Semoga berlanjut.

Anak – anak hampir sama semuanya. Mereka juga butuh perhatian. Kadang orangtua bahkan lingkungan memperlakukan mereka, seolah – olah mereka sudah dewasa dan seakan - akan sudah tau semuanya. Mereka selalu dituntut untuk tampil baik tapi lupa untuk dibimbing. Kadang hanya dengan dkasi uang jajan, semua sudah dianggap beres. Ak pernah nangis saat salah satu muridku harus keluar dan untuk pertama kalinya ak lihat orangtuanya datang ke sekolah. Saat itu muridku hampirin ak dan bertanya “Bu, apa mereka bisa dibilang orangtua kalau mereka tiap hari sudah kasi uang jajan?”. Tapi yang buat ak nangis saat dia bilang ‘Guru – guru disini jauh lebih perhatikan saya dibanding orangtua saya’. Padahal dia baru aja dikeluarkan dari sekolah, dan tanpa dendam apalagi marah bilang perkataan seperti itu. Saat itu ak berpikir ‘apakah keputusan sekolah bener?? Bagaimana kehidupan dia diluar nanti??’
Untungnya beberapa bulan ak ketemu anak itu lagi, dan luar biasanya dia masih santun dan mencium tangan sambil nanya ke ak ‘pa kabar Bu Mega?? Ibu ga usah khawatir, saya baik – baik saja.’. Dia lebih dewasa dari ak bukan??
Tapi ada juga muridku yang dikasi fasilitas yang luar biasa mewah, masih aja ngecewain orangtuanya. Ak jadi bingung… ini salah siapa??? Muridku yang ga bisa bersyukur atau Orangtua yang terlalu manjain anak???
Kaya’nya guru tuh juga bisa jadi psikolog handal kan hehehe…..

Sampai saat ini ak masih bingung mo jadi guru yang gimana. Ada yang bilang ak kelewat baik, terlalu lembut ma anak. Ada yang bilang ak deket banget ma murid. Ada yang bilang ak kelewat cuek. Tapi yang jelas ak mo jadi guru yang ngerti dengan jiwa murid – muridku. Yang bisa buat perubahan positif untuk murid – muridku. Susah tapi ga ada yang ga mungkin kan?? Saat ini ak baru belajar. Masih kencur. Masih anak bawang. Ak pun bahkan perlu dibimbing.
Jadi tolong para orangtua, anak2 kalian butuh kasih sayang. Mereka ga akan ngomong, kita yang harus inisiatif. Masuki jiwa mereka, cari tau tentang mereka…please hilangkan ego…..Perhatikan Mereka!!